Pages

17 November 2016

Kualifikasi Piala Dunia 2018 - Zona Conmebol (Matchday 1-12)

MATCHDAY 1 (08.10.2015)
Bolivia v Uruguay 0-2
10' Martin Caceres (Uru)
69' Diego Godin (Uru)
Kolombia v Peru 2-0
36' Teofilo Gutierrez
90'+4 Edwin Cardona
Venezuela v Paraguay 0-1
85' Derlis Gonzalez
Chile v Brasil 2-0
72' Eduardo Vargas
88' Alexis Sanchez
Argentina v Ekuador 0-2
81' Frickson Erazo
82' Felipe Caicedo
---
MATCHDAY 2 (13.10.2015)
Ekuador v Bolivia 2-0
81' Miller Bolanos (Ecu)
90'+5 Felipe Caicedo (p) (Ecu)
Uruguay v Kolombia 3-0
34' Diego Godin (Uru)
51' Diego Rolan (Uru)
87' Abel Hernandez (Uru)
Paraguay v Argentina 0-0
Brasil v Venezuela 3-1
1' Willian (Bra)
42' Willian (Bra)
64' Christian Santos (Ven)
73' Ricardo Oliveira (Bra)
Peru v Chile 3-4
7' Alexis Sanchez (Chi)
10' Jefferson Farfan (Per)
36' Jefferson Farfan (p) (Per)
41' Eduardo Vargas (Chi)
44' Alexis Sanchez (Chi)
49' Eduardo Vargas (Chi)
90'+2 Paolo Guerrero (Per)
---
MATCHDAY 3 (12.11.2015)
Bolivia v Venezuela 4-2
19' Rodrigo Ramallo (Bol)
23' Juan Carlos Arce (p) (Bol)
32' Mario Rondon (Ven)
45'+1 Rodrigo Ramallo (Bol)
49' Rudy Cardozo (Bol)
55' Jose Blanco (Ven)
Ekuador v Uruguay 2-1
23' Felipe Caicedo (Ecu)
49' Edinson Cavani (Uru)
59' Fidel Martinez (Ecu)
Chile v Kolombia 1-1
45' Arturo Vidal (Chi)
68' James Rodriguez (Col)
Argentina v Brasil 1-1
34' Ezequiel Lavezzi (Arg)
58' Lucas Lima (Bra)
Peru v Paraguay 1-0
20' Jefferson Farfan
---
MATCHDAY 4 (17.11.2015)
Kolombia v Argentina 0-1
19' Lucas Biglia (Arg)
Venezuela v Ekuador 1-3
15' Fidel Martinez (Ecu)
23' Jefferson Montero (Ecu)
60' Felipe Caicedo (Ecu)
84' Josef Martinez (Ven)
Paraguay v Bolivia 2-1
59' Yasmani Duk (Bol)
61' Dario Lezcano (Par)
64' Lucas Barrios (Par)
Uruguay v Chile 3-0
23' Diego Godin (Uru)
61' Alvaro Pereira (Uru)
65' Martin Caceres (Uru)
Brasil v Peru 3-0
22' Douglas Costa (Bra)
57' Renato Augusto (Bra)
76' Filipe Luis (Bra)
---
MATCHDAY 5 (24.03.2016)
Bolivia v Kolombia 2-3
10' James Rodriguez (Col)
41' Carlos Bacca (Col)
50' Juan Carlos Arce (p) (Bol)
62' Alejandro Chumacero (Bol)
90'+2 Edwin Cardona (Col)
Chile v Argentina 1-2
11' Felipe Gutierrez (Chi)
20' Angel Di Maria (Arg)
25' Gabriel Mercado (Arg)
Peru v Venezuela 2-2
33' Romulo Otero (p) (Ven)
57' Mikel Villanueva (Ven)
61' Paolo Guerrero (Per)
90'+4 Raul Ruidiaz (Per)
Brasil v Uruguay 2-2 
1' Douglas Costa (Bra)
25' Renato Augusto (Bra)
30' Edinson Cavani (Uru)
48' Luis Suarez (Uru)
---
MATCHDAY 6 (29.03.2016)
Kolombia v Ekuador 3-1
15' Carlos Bacca (Col)
48' Sebastian Perez Cardona (Col)
67' Carlos Bacca (Col)
90' Michael Arroyo (Ecu)
Uruguay v Peru 1-0
51' Edinson Cavani
Venezuela v Chile 1-4
9' Romulo Otero (Ven)
33' Mauricio Pinilla (Chi)
52' Mauricio Pinilla (Chi)
72' Arturo Vidal (Chi)
90'+2 Arturo Vidal (Chi)
Argentina v Bolivia 2-0
20' Gabriel Mercado (Arg)
30' Lionel Messi (p) (Arg)
Paraguay v Brasil 2-2
40' Dario Lezcano (Par)
49' Edgar Benitez (Par)
79' Ricardo Oliveira (Bra)
90'+2 Dani Alves (Bra)
---
MATCHDAY 7 (01.09.2016)
Bolivia v Peru 0-3*
*Kemenangan 3-0 diberikan oleh FIFA kepada Peru karena Bolivia melakukan pelanggaran dengan menurunkan pemain yang tidak sah.
Kolombia v Venezuela 2-0
45'+2 James Rodriguez (Col)
82' Macnelly Torres (Col)
Ekuador v Brasil 0-3
72' Neymar (p) (Bra)
87' Walter Ayovi (og) (Bra)
90'+2 Gabriel Jesus (Bra)
Argentina v Uruguay 1-0
43' Lionel Messi
Paraguay v Chile 2-1
6' Oscar Romero (Par)
9' Paulo Da Silva (Per)
37' Arturo Vidal (Chi)
---
MATCHDAY 8 (06.09.2016)
Uruguay v Paraguay 4-0
17' Edinson Cavani (Uru)
41' Cristian Rodriguez (Uru)
45' Luis Suarez (p) (Uru)
53' Edinson Cavani (Uru)
Chile v Bolivia 3-0
*Kemenangan 3-0 diberikan oleh FIFA kepada Chile karena Bolivia melakukan pelanggaran dengan menurunkan pemain yang tidak sah.
Venezuela v Argentina 2-2
34' Juanpi (Ven)
53' Josef Martinez (Ven)
57' Lucas Pratto (Arg)
82' Nicolas Otamendi (Arg)
Brasil v Kolombia 2-1
2' Miranda (Bra)
37' Marquinhos (og) (Col)
74' Neymar (Bra)
Peru v Ekuador 2-1
19' Christian Cueva (p) (Per)
30' Gabriel Achiller (Ecu)
78' Renato Tapia (Per)
Ekuador v Chile 3-0
19' Antonio Valencia (Ecu)
23' Cristian Ramirez (Ecu)
46' Felipe Caicedo (Ecu)
Uruguay v Venezuela 3-0
29' Nicolas Lodeiro (Uru)
46' Edinson Cavani (Uru)
79' Edinson Cavani (Uru)
Paraguay v Kolombia 0-1
90' Edwin Cardona (Col)
Brasil v Bolivia 5-0
10' Neymar (Bra)
25' Philippe Coutinho (Bra)
38' Filipe Luis (Bra)
43' Gabriel Jesus (Bra)
75' Roberto Firmino (Bra)
Peru v Argentina 2-2
15' Ramiro Funes Mori (Arg)
58' Paolo Guerrero (Per)
77' Gonzalo Higuain (Arg)
84' Christian Cueva (p) (Per)
---
MATCHDAY 10 (11.10.2016)
Bolivia v Ekuador 2-2
4' Pablo Daniel Escobar (Bol)
43' Pablo Daniel Escobar (Bol)
48' Enner Valencia (Ecu)
89' Enner Valencia (Ecu)
Kolombia v Uruguay 2-2 
15' Abel Aguillar (Col)
27' Cristian Rodriguez (Uru)
72' Luis Suarez (Uru)
84' Yerry Mina (Col)
Argentina v Paraguay 0-1
18' Derlis Gonzalez
Chile v Peru 2-1
10' Arturo Vidal (Chi)
76' Edison Flores (Per)
85' Arturo Vidal (Chi)
Venezuela v Brasil 0-2
8' Gabriel Jesus (Bra)
53' Willian (Bra)
---
MATCHDAY 11 (10.11.2016)
Kolombia v Chile 0-0
Uruguay v Ekuador 2-1
12' Sebastian Coates (Uru)
44' Felipe Caicedo (Ecu)
45' Diego Rolan (Uru)
Paraguay v Peru 1-4
9' Cristian Riveros (Par)
48' Christian Ramos (Per)
71' Edison Flores (Per)
78' Christian Cueva (Per)
84' Edgar Benitez (og) (Per)
Venezuela v Bolivia 5-0
3' Jacobo Kouffati (Ven)
11' Josef Martinez (Ven)
67' Josef Martinez (Ven)
70' Josef Martinez (Ven)
75' Romulo Otero (Ven)
Brasil v Argentina 3-0
24' Philippe Coutinho (Bra)
45' Neymar (Bra)
59' Paulinho (Bra)
---
MATCHDAY 12 (15.11.2016)
Bolivia v Paraguay 1-0
78' Gustavo Gomez (og) (Bol)
Ekuador v Venezuela 3-0
51' Arturo Mina (Ecu)
82' Miller Bolanos (Ecu)
86' Enner Valencia (Ecu)
Argentina v Kolombia 3-0
9' Lionel Messi (Arg)
22' Lucas Pratto (Arg)
83' Angel Di Maria (Arg)
Chile v Uruguay 3-1
16' Edinson Cavani (Uru)
45'+1 Eduardo Vargas (Chi)
60' Alexis Sanchez (Chi)
76' Alexis Sanchez (Chi)
Peru v Brasil 0-2
57' Gabriel Jesus (Bra)
78' Renato Augusto (Bra)

Jadual pertandingan berikutnya:
Matchday 13 : 23 Maret 2017
Matchday 14 : 28 Maret 2017
Matchday 15 : 31 Agustus 2017
Matchday 16 : 5 September 2017
Matchday 17 : 5 Oktober 2017
Matchday 18 : 10 Oktober 2017

Klasemen sementara:

13 November 2016

Pemain dan Pelatih Sepakbola Terbaik 2016 - Pilihan Saya

*All photos were screenshot from the Fifa official website.

3 August 2016

Pembawa Bendera Kontingen Upacara Pembukaan Olimpiade Rio 2016

Daftar pembawa bendera (flag bearer) kontingen dalam parade upacara pembukaan Olimpiade 2016 yang akan berlangsung di Stadion Maracana, Rio de Janeiro pada tanggal 5 Agustus waktu setempat.
*Daftar hingga tanggal 4 Agustus 2016.

1. Yunani : Sofia BEKATOROU (layar)
2. Afghanistan : Kimia YOUSUFI (atletik)
3. Afrika Selatan : Wayde VAN NIEKERK (atletik)
4. Albania : Luiza GEGA (atletik)
5. Jerman : ...
6. Andorra : Laura SALLES (judo)
7. Angola : Luisa KIALA (bola tangan)
8. Macedonia : Anastasija BOGDANOVSKI (renang)
9. Antigua dan Barbuda : ...
10. Arab Saudi : ...
11. Aljazair : Sonia ASSELAH (judo)
12. Argentina : Luis SCOLA (bola basket)
13. Armenia : Vahan MKHITARYAN (renang)
14. Aruba : ...
15. Australia : Anna MEARES (balap sepeda, lintasan)
16. Austria : LIU Jia (tenis meja)
17. Azerbaijan : Teymur MAMMADOV (tinju)
18. Bahama : ...
19. Bahrain : ...
20. Bangladesh : Siddikur RAHMAN (golf)
21. Barbados : ...
22. Belarus : Sergei MARTYNOV (menembak)
23. Belgia : ...
24. Belize : Brandon JONES (atletik)
25. Benin : Yemi APITHY (anggar)
26. Bermuda : ...
27. Bolivia : Angela CASTRO (atletik)
28. Bosnia dan Herzegovina : Amel TUKA (atletik)
29. Botswana : ...
30. Brunei Darussalam : ...
31. Bulgaria : Ivet LALOVA (atletik)
32. Burkina Faso : ...
33. Burundi : ...
34. Bhutan : ...
35. Tanjung Verde : ...
36. Kamerun : Wilfried NTSENGUE (tinju)
37. Kamboja : Sorn SEAVMEY (taekwondo)
38. Kanada : Rosannagh MacLENNAN (senam, trampoline)
39. Katar : ...
40. Kazakhstan : Ruslan ZHAPAROV (taekwondo)
41. Chad : Bibiro ALI TAHER (atletik)
42. Chile : Erika OLIVERA (atletik)
43. Siprus : Pavlos KONTIDES (layar)
44. Singapura : Derek WONG Zi Liang (bulutangkis)
45. Kolombia : Jossimar CASTRO (senam, artistik)
46. Komoro : ...
47. Kongo : ...
48. Pantai Gading : Murielle AHOURE (atletik)
49. Costa Rica : Nery BRENES (atletik)
50. Kroasia : Josip PAVIC (polo air)
51. Kuba : Mijain LOPEZ (gulat)
52. Denmark : Caroline WOZNIACKI (tenis)
53. Djibouti : ...
54. Dominika : ...
55. Mesir : Alaaedin ABOUELKASSEM (menembak)
56. El Salvador : Lilian CASTRO (menembak)
57. Uni Emirat Arab : Nada AL-BEDWAWI (renang)
58. Ekuador : Andres CHOCHO (atletik)
59. Eritrea : ...
60. Slovakia : Danka BARTEKOVA (menembak)
61. Slovenia : Vasilij ZBOGAR (layar)
62. Spanyol : Rafael NADAL (tenis)
63. Federasi Mikronesia : Jennifer CHIENG (tinju)
64. Amerika Serikat : Michael PHELPS (renang)
65. Estonia : ...
66. Ethiopia : ...
67. Federasi Rusia : Sergey TETYUKHIN (bola voli)
68. Fiji : Osea KOLINISAU (rugby sevens)
69. Filipina : Ian LARIBA (tenis meja)
70. Finlandia : ...
71. Prancis : Teddy RINER (judo)
72. Gabon : ...
73. Gambia : Gina BASS (atletik)
74. Ghana : ...
75. Georgia : Avtandil TCHRIKISHVILI (judo)
76. Britania Raya : ...
77. Grenada : ...
78. Guam : ...
79. Guatemala : Ana Sofia GOMEZ (senam, artistik)
80. Guyana : ...
81. Guinea : ...
82. Guinea-Bissau : ...
83. Guinea Khatulistiwa : ...
84. Haiti : Asnage CASTELLY (gulat)
85. Honduras : Rolando PALACIOS (atletik)
86. Hong Kong : Stephanie AU (renang)
87. Hungaria : Aron SZILAGYI (anggar)
88. Yaman : ...
89. Kepulauan Cayman : ...
90. Kepulauan Cook : Ella NICHOLAS (kano)
91. Kepulauan Marshall : ...
92. Kepulauan Solomon : ...
93. Kepulauan Virgin AS : ...
94. Kepulauan Virgin Britania : ...
95. India : Abhinav BINDRA (menembak)
96. Indonesia : Maria Natalia LONDA (atletik)
97. Irak : Waheed ABDUL-RIDHA (tinju)
98. Irlandia : Patrick BARNES (tinju)
99. Islandia : ...
100. Israel : Neta RIVKIN (senam, ritmik)
101. Italia : Federica PELLEGRINI (renang)
102. Jamaika : Shelly-Ann FRASER-PRYCE (atletik)
103. Jepang : ...
104. Yordania : ...
105. Kiribati :
106. Kosovo : Majlinda KELMENDI (judo)
107. Kuwait : ...
108. Lesotho : ...
109. Latvia : Maris STROMBERGS (balap sepeda, BMX)
110. Libanon : Nacif ELIAS (judo)
111. Liberia : ...
112. Libya : ...
113. Liechtenstein :
114. Lithuania : Gintare SCHEIDT (layar)
115. Luksemburg : ...
116. Madagaskar : Asaramanitra RATIARISON (judo)
117. Malaysia : LEE Chong Wei (bulutangkis)
118. Malawi : ...
119. Maladewa : Aminath Shajan (renang)
120. Mali : ...
121. Malta : Andrew CHETCUTI (renang)
122. Maroko : Abdelkebir OUADDAR (berkuda)
123. Mauritius : Kate FOO KUNE (bulutangkis)
124. Mauritania : ...
125. Meksiko : Daniela CAMPUZANO (balap sepeda, MTB)
126. Mozambik : ...
127. Monaco : Yann SICCARDI (judo)
128. Mongolia : Temuulen BATTULGA (judo)
129. Montenegro : Bojana POPOVIC (bola tangan)
130. Myanmar : ...
131. Namibia : ...
132. Nauru : ...
133. Nepal : Phupu Lhamu KHATRI (judo)
134. Nikaragua : Rafael LACAYO (menembak)
135. Niger : Abdoul Razak ISSOUFOU (taekwondo)
136. Nigeria : Olufunke OSHONAIKE (tenis meja)
137. Norwegia : ...
138. Selandia Baru : ...
139. Oman : ...
140. Belanda : ...
141. Palau : ...
142. Palestina : ...
143. Panama : Alonso EDWARD (atletik)
144. Papua New Guinea : Ryan PINI (renang)
145. Pakistan : ...
146. Paraguay : Julieta GRANADA (golf)
147. Peru : Francisco BOZA (menembak)
148. Polandia : Karol BIELECKI (bola tangan)
149. Puerto Rico : Jaime ESPINAL (gulat)
150. Portugal : Joao RODRIGUES (layar)
151. Kenya : ...
152. Kyrgyzstan : Erkin Adylbek UULU (tinju)
153. Republik Afrika Tengah : ...
154. Republik Korea : GU Bon Gil (anggar)
155. Republik Moldova : Nicolae CEBAN (gulat)
156. Republik Demokratik Kongo : Rosa KELELU (taekwondo)
157. Republik Dominika : Luguelin SANTOS (atletik)
158. Republik Islam Iran : Zahra NEMATI (panahan)
159. Republik Rakyat Cina : ...
160. Republik Demokratik Korea : ...
161. Republik Demokratik Rakyat Laos : ...
162. Republik Ceko : ...
163. Rumania : Catalina PONOR (senam, artistik)
164. Rwanda : Adrien NIYONSHUTI (balap sepeda, jalan raya)
165. Samoa : ...
166. Samoa Amerika : ...
167. San Marino : Arianna PERILLI (menembak)
168. Saint Lucia : ...
169. Saint Kitts dan Nevis : ...
170. Sao Tome dan Principe : Romario LEITAO (atletik)
171. Saint Vincent dan Grenadines : ...
172. Senegal : Isabelle SAMBOU (gulat)
173. Sierra Leone : ...
174. Serbia : Ivana MAKSIMOVIC (menembak)
175. Seychelles : Rodney GOVINDEN (layar)
176. Syria : ...
177. Somalia : ...
178. Sri Lanka : Anuradha COORAY (atletik)
179. Swaziland : ...
180. Sudan : ...
181. Sudan Selatan : ...
182. Swedia : ...
183. Swiss : ...
184. Suriname : ...
185. Thailand : Ratchanok INTANON (bulutangkis)
186. Cina Taipei : ...
187. Tajikistan : Dilshod NAZAROV (atletik)
188. Tanzania : ...
189. Timor-Leste : ...
190. Togo : Adzo KPOSSI (renang)
191. Tonga : Pita TAUFATOFUA (taekwondo)
192. Trinidad dan Tobago : ...
193. Tunisia : Oussama MELLOULI (renang)
194. Turkmenistan : ...
195. Turki : ...
196. Tuvalu : Etimoni TIMUANI (atletik)
197. Ukraina : ...
198. Uganda : ...
199. Uruguay : Dolores MOREIRA (layar)
200. Uzbekistan : Bakhodir JALOLOV (tinju)
201. Vanuatu : Yoshua SHING (tenis meja)
202. Venezuela : Ruben LIMARDO (anggar)
203. Vietnam : VU Thanh An (anggar)
204. Zambia : ...
205. Zimbabwe : Gabriel MVUMVURE (atletik)
206. Kontingen Pengungsi : Yusra MARDINI (renang)
207. Brasil : Yane MARQUES (modern pentathlon)
--
Tabel 1. Distribusi cabang olahraga yang mewakilkan atlitnya sebagai pembawa bendera (flag bearer) pada Olimpiade 2016 (*hingga tanggal 2 Agustus 2016)


Gambar 1. Perbandingan distribusi pembawa bendera Olimpiade dari tiap cabang olahraga (Rio 2016 - London 2012) (*hingga tanggal 2 Agustus 2016)


Keterangan:
a. Daftar di atas sesuai dengan urutan parade kontingen.
b. Kuwait dan Kontingen Pengungsi bertanding di bawah bendera IOC.
c. Republik Korea = Korea Selatan.
d. Republik Demokratik Korea = Korea Utara.

7 April 2016

Olimpisme dan Gerakan Olimpiade

A. Olimpisme (Olympism)

Olimpisme mengandung arti filosofi kehidupan. Gagasan ideal olimpisme adalah perpaduan antara olahraga, budaya, dan pendidikan. Olimpisme mengandung nilai-nilai, simbol dan elemen-elemen identifikasi Olimpiade.

Filosofi menjadi elemen dasar bagi Gerakan Olimpiade dan perayaan perlombaan Olimpiade serta menciptakan keunikan bagi Olimpiade. Usaha untuk mewujudkan gagasan ideal dan prinsip-prinsip dasar lainnya dari Olimpisme, seperti yang ditetapkan di dalam Piagam Olimpiade, melahirkan sejumlah nilai yang dapat diterapkan baik di dalam perlombaan maupun di dalam kehidupan sehari-hari.

Komite Olimpiade Internasional mencanangkan tiga nilai dasar Olimpiade yaitu: a) kesempurnaan (excellence), b) persaudaraan (friendship), dan c) penghargaan (respect). Ketiga nilai dasar tersebut dikedepankan di dalam setiap penyelenggaraan Olimpiade. Nilai dan makna dari Olimpisme diungkapkan melalui simbol Olimpiade berbentuk lima lingkaran dan elemen-elemen identifikasi lainnya, seperti obor, estafet obor, motto, maksim, lagu resmi dan janji atlit/ofisial pertandingan. Kesemua hal ini menciptakan identitas unik bagi Olimpiade.

B. Gerakan Olimpiade (Olympic Movement)

Gerakan Olimpiade adalah sebuah gerakan yang berhubungan dengan kegiatan multi-event olahraga dunia yang melibatkan tiga struktur utama, yaitu komite Olimpiade internasional (IOC), komite Olimpiade nasional (NOC), dan Federasi olahraga Internasional (IF), yang didukung oleh panitia penyelenggara Olimpiade (OCOG), atlit peserta perlombaan, ofisial pertandingan, dan institusi-institusi yang mendapatkan kepercayaan.

Gerakan Olimpiade juga mencakup kegiatan-kegiatan di luar penyelenggaran perlombaan, seperti Sport for All, pembangunan melalui bidang olahraga, pemberian kesempatan yang setara, pendidikan dan kebudayaan, olahraga untuk perdamaian, lingkungan dan pembangunan lestari, perlindungan kesehatan bagi atlit, dan pemberantasan perjudian ilegal dalam bidang olahraga.

Otoritas tertinggi Gerakan Olimpiade berada di tangan IOC, yang memegang hak atas penyelenggaraan Olimpiade, simbol Olimpiade dan elemen-elemen identifikasi lainnya dari Gerakan Olimpiade. Keputusan utama IOC (termasuk dalam memilih kota tuan rumah, komposisi perlombaan olahraga dan pemilihan anggota baru) dilakukan pada saat berlangsungnya Sesi, yang merupakan sidang umum IOC, yang diselenggarakan setiap tahun dan diikuti oleh 115 perwakilan negara anggota.

Daftar singkatan:
IF = International Federation (of sports).
IOC = International Olympic Committee.
NOC = National Olympic Committee.
OCOG = Organizing Committee for the Olympic Games.

Referensi:
The Olympic Museum (2012), Olympism and The Olympic Movement. Dalam http://www.olympic.org, diakses pada 25 Maret 2016.

6 April 2016

Pencetak Gol Euro 1988 | Di manakah mereka sekarang?

Daftar pencetak gol kejuaraan sepakbola antarnegara Eropa tahun 1988 (Euro 1988) yang berlangsung di Jerman Barat dan status terkini masing-masing.

5 gol:
Marco van Basten (Belanda) | Asisten Pelatih Tim Nasional Belanda

2 gol:
Oleg Protasov (Uni Soviet) | Pelatih Aris Thessaloniki (Yunani)
Rudi Voller (Jerman Barat) | Direktur Olahraga Bayer Leverkusen (Jerman)

1 gol:
Tonny Adams (Inggris) | Pelatih FK Gabala (Azerbaijan)
Sergei Aleinikov (Uni Soviet) | Pelatih FK Dainava Alytus (Lithuania)
Alessandro Altobelli (Italia) | Pengamat sepakbola untuk beIN Sports
Andreas Brehme (Jerman Barat)
Emilio Butragueno (Spanyol) | Humas Real Madrid (Spanyol)
Luigi De Agostini (Italia) | Pelatih Udinese Youth (Italia)
Rafael Gordillo (Spanyol)
Ruud Gullit (Belanda) | Pelatih Terek Grozny (Rusia)
Ray Houghton (Republik Irlandia) | Pengamat sepakbola untuk RTE Sport.
Wim Kieft (Belanda) | Pengamat sepakbola untuk Sport1 dan RTL
Jurgen Klinsmann (Jerman Barat) | Pelatih Tim Nasional Amerika Serikat
Ronald Koeman (Belanda) | Pelatih Southampton (Inggris)
Michael Laudrup (Denmark) | Pelatih klub Lekhwiya SC (Qatar)
Gennadiy Lytovchenko (Uni Soviet) | Asisten Pelatih FC Volga Nizhny Novgorod (Rusia)
Roberto Mancini (Italia) | Pelatih Internazionale Milan (Italia)
Lothar Matthaus (Jerman Barat) | Pengamat sepakbola untuk IRIB
Michel (Spanyol) | Pelatih Olympique de Marseille (Prancis)
Alexei Mikhailichenko (Uni Soviet) | Direktur Olahraga Dynamo Kiev (Ukraina)
Viktor Pasulko (Uni Soviet) | Pelatih Orlandina (Italia)
Flemming Povlsen (Denmark) | Tim pelatih AGF  Youth (Denmark)
Vasyl Rats (Uni Soviet) | Pelatih FC Obolon Kiev (Ukraina)
Bryan Robson (Inggris) | Pelatih Tim Nasional Thailand
Olaf Thon (Jerman Barat) | Pelatih VfB Huls (Jerman)
Gianluca Vialli (Italia) | Pelatih Watford (Inggris)
Ronnie Whelan (Republik Irlandia) | Pelatih Apollon Limassol (Siprus)

Euro 2016 | Pesta Sepakbola Setelah Skandal FIFA

Skandal sepakbola yang terungkap pada tahun lalu menjadi lembaran hitam sejarah olahraga terpopuler di dunia ini. Sebuah skandal yang sangat menggemparkan karena melibatkan puncak pimpinan Federation International de Football Association, yang menyebabkan Sepp Blatter selaku Presiden FIFA mengundurkan diri dari jabatannya tidak lama setelah dinyatakan terpilih kembali. Kelanjutan dari skandal ini adalah sanksi kepada Presiden Union Europeen de Football Association (UEFA), Michel Platini. Lengkap sudah penderitaan sepakbola dalam setahun belakangan. Reputasi sepakbola sebagai prima donna olahraga dunia mendapatkan guncangan yang dahsyat.

Pada tahun ini, 2016, insan sepakbola akan disuguhkan sebuah event kuadrenial yang ditunggu-tunggu, yakni kejuaraan antarnegara Eropa, yang sekian lama mendapatkan julukan "Piala Dunia mini" karena reputasi tim-tim Eropa di sepanjang sejarah sepakbola dunia. Euro 2016, demikian sebutan yang lebih populer dari kejuaraan edisi tahun ini, akan memasuki putaran final di Prancis, negara asal Michel Platini. Prancis mendapatkan tantangan yang berat untuk mengembalikan nama baik sepakbola, khususnya sepakbola Eropa, setelah Platini mendapatkan hukuman karena diduga terlibat skandal. Pada era 1980an Platini adalah ikon keberhasilan tim sepakbola Prancis karena berhasil mengantarkan Les Bleus sebagai juara Eropa 1984. Di samping itu ia juga menjadi pesepakbola pertama dari Prancis yang meraih predikat European Player of the Year sebanyak 3 (tiga) kali atas kegemilangannya pada level antarklub. Euro 2016 dan Prancis secara bersamaan memiliki tanggung jawab yang berat untuk mengembalikan hegemoni sepakbola yang sejenak terombang-ambing oleh perilaku sejumlah pengelolanya yang tidak mengindahkan sportivitas dan fair play, setidaknya menurut pandangan komisi disiplin FIFA maupun UEFA. Lebih luas lagi, Eropa dibebani sebuah tugas yang lebih berat daripada sebelumnya untuk menunjukkan kepada insan olahraga dunia bahwa sepakbola masih menjadi perlombaan olahraga yang layak untuk difavoritkan. Euro 2016 akan berlangsung di tengah kecaman terhadap penyelenggara organisasi sepakbola internasional.

Salah satu modal yang dapat diberdayakan oleh penyelenggara Euro 2016 ialah keikutsertaan sejumlah tim yang merupakan kekuatan masa lalu, yang telah sekian lama tenggelam oleh kekuatan-kekuatan baru. Secara bersamaan Austria, Hungaria, dan Irlandia Utara, akan tampil dalam satu edisi Piala Eropa. Ketiga negara tersebut terasa asing bagi telinga pencinta olahraga era sekarang, namun bagi generasi yang mengalami perkembangan sepakbola era 1950an-1980an, kehadiran mereka menggugah ingatan tentang kekuatan yang pernah ditunjukkan di arena sepakbola internasional. Austria adalah tim yang pernah diperhitungkan, bahkan sejak era 1930an. Kekuatan mereka mendapatkan julukan "Wunderteam". Negara ini melahirkan sejumlah pelaku sepakbola internasional yang bermutu tinggi seperti Ernst Happel, Herbert Prohaska, dan Toni Polster. Hungaria merupakan fenomena sepakbola Eropa dan dunia pada masa kejayaan Ferenc Puskas dan kawan-kawan, yang membentuk sebuah tim hebat yang berjuluk "Magical Magyar". Hungaria memiliki Florian Albert, salah satu peraih European Player of The Year. Sementara itu, Irlandia Utara mewarnai persaingan sepakbola pada era 1960an-1980an. Sejumlah bintang mereka, seperti George Best, Pat Jennings, dan Gerry Armstrong, sangat familiar bagi penggemar sepakbola pada era tersebut. Negara ini juga melahirkan Norman Whiteside, salah satu pesepakbola termuda yang bermain dalam Piala Dunia. Nostalgia dengan kekuatan lama ini dapat menggugah minat pencinta sepakbola generasi lama untuk menyaksikan, menyimak, bahkan menelaah pertandingan yang berlangsung.

Euro 2016 ditandai dengan "serbuan massal" tim-tim dari British Isles. Meskipun tanpa Skotlandia yang kandas dalam babak kualifikasi, tampilnya Inggris, Wales, Republik Irlandia, dan Irlandia Utara merupakan fenomena yang jarang terjadi di dalam event besar sepakbola internasional. Seandainya Tartan Army berhasil lolos ke Prancis, maka akan lengkap komposisi pasukan dari kawasan Laut Utara. Dengan keikutsertaan empat tim tersebut maka hampir dipastikan bahwa liga sepakbola Inggris akan menjadi penyumbang terbanyak pemain di dalam skuad tim, karena di luar keempat negara tersebut, tim-tim lain juga memiliki "perwakilan" dari liga sepakbola Inggris.

Ketidakhadiran salah satu tim favorit yang merupakan "sweetheart" dalam sepakbola, Belanda, memang sangat disayangkan. Akan tetapi dalam kenyataan De Oranje tidak mampu bersaing di dalam babak kualifikasi, pun ketika terdapat tiga slot untuk lolos ke putaran final. Belanda ternyata sedang mengalami masa sulit berprestasi semenjak sukses mereka menembus empat besar dalam dua Piala Dunia terakhir. 

Akan tetapi, Piala Eropa akan selalu menghadirkan fenomena kebaruan yang membedakannya dari edisi sebelumnya. Kita mendapati aksi memukau kuartet Prancis di Euro 1984, gol spektakuler van Basten di Euro 1988, perjalanan fantastis Denmark di Euro 1992, hingga gol sudden-death Trezequet yang menyakitkan Italia di Euro 2000 dan kejutan Yunani di Euro 2004. Sedangkan dua edisi terakhir, 2008 dan 2012, mengilustrasikan kejayaan generasi emas Spanyol. Pun meski sepakbola dunia tengah dililit oleh skandal berikut usaha penguraiannya, sepakbola telah membuktikan diri sebagai pemberi solusi "kegalauan". Euro 2016 dapat menjadi momentum kebangkitan sepakbola internasional dengan suguhan aksi-aksi yang menarik dengan menjunjung sportivitas dan fair play. Semoga.

Kontribusi Antarktika bagi ketinggian permukaan air laut

Berita ini dilansir dari The Guardian (30/03/2016).

Ketinggian permukaan air laut ditengarai melebihi perkiraan akibat melelehnya es di Antartika. Perkiraan sebelumnya menyebutkan bahwa kemampuan Antartika untuk menjaga keseimbangan iklim melalui gunung es dianggap memadai, terlebih pada saat terjadi hujan salju. Para ilmuwan menganggap turunnya salju di benua tersebut dapat memperkuat keberadaan es untuk menghalau pemanasan global dan perubahan iklim.

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nature menyajikan sejumlah faktor yang menyebabkan bertambahnya ketinggian permukaan air laut karena runtuhnya beting es di Antartika. Hasil penelitian melaporkan bahwa permukaan air laut global pada tahun 2100 akan mencapai kenaikan hingga 2 meter dari kondisi saat ini. Adapun penyebab dari runtuhnya beting es Antartika adalah emisi karbon yang memicu pemanasan global.

Badan PBB yang membidangi perubahan iklim sebelumnya pernah membuat perkiraan tentang bertambahnya ketinggian permukaan air laut hingga 1 meter pada abad ini. Namun, para peneliti PBB ternyata tidak mengantisipasi peran signifikan dari Antartika. Mereka mengharapkan bahwa turunnya salju di benua tersebut dapat mempertahankan keberadaan dan keseimbangan beting es.

Seorang pakar lingkungan dari University of Massachusetts, Robert DeConto, berpendapat bahwa bertambahnya ketinggian permukaan air laut memberikan ancaman bagi kota-kota di daerah pesisir dan/atau dataran rendah. Jika pemanasan global tidak dapat ditahan maka kota-kota tersebut akan terancam banjir karena ketinggian air akan berubah dari hitungan milimeter menjadi hitungan sentimeter dalam setiap tahunnya.

Perubahan iklim tidak saja menyebabkan ketinggian permukaan air laut bertambah, tetapi juga menyebabkan badai yang lebih besar. Kota-kota di dataran rendah seperti New York (Amerika Serikat), Mumbai (India) dan Guangzhou (Cina) rawan terhadap bahaya ini. Lebih lanjut, hasil penelitian dari Bank Dunia dan OECD melaporkan bahwa bahaya banjir mengancam kota-kota di wilayah pesisir. Penelitian tersebut memperkirakan tentang banyaknya korban bilamana terjadi banjir besar, karena kepadatan penduduk di kota-kota pesisir sangat tinggi. Kerugian yang diderita dapat mencapai $ 1 triliun pada tahun 2050 mendatang.

Diberitakan pula bahwa kota-kota di kelompok negara kaya yang beresiko kebanjiran antara lain Miami dan Boston (Amerika Serikat) dan Nagoya (Jepang). Sedangkan untuk kelompok negara berkembang meliputi kota-kota di Cina, Vitnam, Bangladesh, dan Pantai Gading.

DelConto menjelaskan bahwa mengandalkan Antartika untuk menghambat kenaikan permukaan air laut tidaklah cukup jika emisi karbon tidak dihentikan. Bahkan jika emisi benar-benar dapat dihentikan, ketinggian air laut akan tetap bertambah dengan peluang kejadian hingga 10 persen.

Peneliti dari British Antarctic Survei, David Vaughan, berpendapat bahwa teori baru memproyeksikan masa depan beting es Antartika. Kejadian runtuhnya dan melelehnya beting es merupakan penyebab awal dari kenaikan permukaan air laut yang kemudian akan menyebabkan terjadinya banjir di daratan. Teori-teori terkini juga menyinggung tentang hilangnya bongkahan es yang mengapung dari pantai Antartika, yang saat ini menahan es di daratan. Pecahnya bongkahan es dapat menyebabkan terbentuknya tebing es besar setinggi 1.000 meter di laut, yang kemudian runtuh karena bebannya sendiri, sehingga membuat ketinggian permukaan air laut semakin bertambah. Kenaikan permukaan air laut juga disebabkan oleh ekspansi air karena cuaca yang lebih hangat pada bulan Januari. Para ilmuwan berpendapat bahwa faktor inilah yang telah diabaikan.

Diakses 4 April 2016 dari http://www.theguardian.com/environment/2016/mar/30/sea-levels-set-to-rise-far-more-rapidly-than-expected.

26 March 2016

Kajian Aspek Lingkungan Olimpiade | Studi Kasus Olimpiade Beijing 2008

A. Latar Belakang

Kajian aspek lingkungan penyelenggaraan multievent olahraga dunia, Olimpiade, bertujuan untuk menelaah proyek-proyek yang dilaksanakan oleh kota penyelenggara Olimpiade yang berwawasan lingkungan yang lestari (sustainable environment). Kajian ini mengambil studi kasus Olimpiade Musim Panas 2008 yang berlangsung di kota Beijing, Republik Rakyat Cina. Olimpiade berwawasan lingkungan lestari merupakan bentuk komitmen insan olahraga kepada lingkungan. Kajian ini dilakukan oleh lembaga PBB yang membidangi masalah lingkungan, yaitu United Nations Environment Programme (UNEP) pada bulan Oktober tahun 2007.

UNEP mulai terlibat di dalam isu lingkungan dan olahraga sejak tahun 1994. Tujuan keterlibatannya ialah sebagai berikut: a) mempromosikan integrasi pertimbangan-pertimbangan lingkungan di dalam bidang olahraga; b) memanfaatkan popularitas olahraga untuk mempromosikan kepedulian dan penghargaan kepada lingkungan di kalangan publik, terutama generasi muda; dan c) mempromosikan pembangunan fasilitas-fasilitas olahraga yang ramah lingkungan dan pengelolaan komoditi yang berhubungan dengan kegiatan olahraga yang ramah lingkungan.

UNEP mengadakan mitra dengan Komite Olimpiade Internasional (IOC = International Olympic Committee) di dalam penyusunan strategi olahraga dan lingkungan. Sejak tahun 1994 kedua lembaga global tersebut menandatangani Kesepakatan Kerjasama (Agreement of Cooperation) untuk menyertakan isu-isu lingkungan ke dalam multievent Olimpiade, baik musim panas (Summer Games) maupun musim dingin (Winter Games). Selanjutnya IOC membentuk Komisi Olahraga dan Lingkungan (SEC = Sport and Environment Commission) untuk membantu kinerja Dewan Eksekutif (Executive Board) tentang isu-isu lingkungan yang berhubungan dengan Olimpiade. Di dalam komisi tersebut terdapat perwakilan dari UNEP. Pada tahun 1999 UNEP berkolaborasi dengan IOC di dalam penyusunan Agenda 21 for Sport and the Environment, yang saat ini diimplementasikan oleh Olympic Family dan sejumlah organisasi olahraga lainnya.

Sejak tahun 1995 IOC telah menyelenggarakan World Conference of Sport and Environment yang  kemudian berlangsung dua tahun sekali dan mendapatkan dukungan resmi dari UNEP pada tahun 2003. Konferensi tersebut diikuti oleh ratusan perwakilan dari Komite Olimpiade Nasional (NOC = National Olympic Committee) dan federasi serta asosiasi olahraga yang berafiliasi dengan IOC untuk melakukan telaah mengenai pengaruh kegiatan olahraga terhadap lingkungan dan kontribusinya bagi kelestarian. Konferensi-konferensi yang telah dilakukan antara lain berlangsung di Torino, Italia (2003), Nairobi, Kenya (2005). Untuk edisi tahun 2007, konferensi berlangsung di Beijing, RRC dengan tema 'From Plan to Action'.

UNEP dan Komite Olimpiade Beijing untuk Olimpiade (BOCOG = Beijing Olympic Committee of the Olympic Games) menandatangani Memorandum of Understanding (MoU) pada bulan November tahun 2005 dengan tujuan menjadikan Olimpiade 2008 sebagai multievent olahraga yang ramah lingkungan. Dalam konteks MoU tersebut UNEP berperan membantu BOCOG untuk mengimplementasikan rencana-rencana dan proyek-proyek lingkungan selama persiapan untuk Olimpiade, termasuk menjalankan kajian independen tentang komitmen dan tindakan berwawasan lingkungan. Selain itu, UNEP juga membantu menggalakkan komunikasi antara berbagai organisasi non pemerintah (NGO) dalam bidang lingkungan dan BOCOG, dan bekerja sama dengan BOCOG untuk menggugah kepedulian dan pemahaman media tentang pencapaian dan tantangan lingkungan yang berhubungan dengan Olimpiade Beijing 2008.

B. Hasil dan Pembahasan

Kota Beijing mencapai kemajuan yang signifikan di dalam perencanaan dan pembangunan 31 arena perlombaan (venue) untuk Olimpiade, yang terdiri atas 12 venue baru, 11 venue hasil renovasi dan penambahan, dan 8 venue sementara yang akan dipugar kembali setelah Olimpiade berakhir. Sejalan dengan komitmen pencalonan sebagai tuan rumah, BOCOG telah mengambil langkah-langkah untuk membangun venue-venue yang lestari dengan memberikan perhatian khusus kepada efisiensi energi, penggunaan bahan-bahan yang ramah ekologi (eco-friendly), konservasi air, dan pengelolaan serta pengendalian lokasi-lokasi bangunan yang berwawasan lingkungan.

Namun demikian terdapat satu hal yang menimbulkan permasalahan. Meskipun BOCOG telah menyusun pedoman untuk menggalakkan prinsip kelestarian di dalam sebagian besar aspek Olimpiade 2008, banyak ketentuan yang tidak bersifat wajib atau dapat diberlakukan. Keputusan-keputusan akhir tentang aspek-aspek lingkungan, misalnya, transportasi, konstruksi, akomodasi dan catering, dilakukan secara sukarela oleh para pelaku yang terlibat di dalam penyelenggaraan Olimpiade. UNEP menganggap kebergantungan pada niat baik dan kepercayaan ini, meskipun patut diberikan penghargaan, akan memiliki resiko tinggi terjadinya konflik yang berhubungan dengan batas waktu dan pemborosan anggaran. Aspek lain yang dirasa kurang ialah komitmen dan tindakan BOCOG terkait dengan pemberlakuan batasan emisi karbondioksida.

Berkenaan dengan kualitas udara, pihak Beijing menjalankan sejumlah inisiatif untuk meningkatkan kualitas udara dan mengurangi polusi udara. Dari relokasi dan penataan ulang industri-industri penghasil polusi utama, hingga konversi coal burning boilers menjadi bahan bakar yang lebih bersih serta implementasi standar emisi kendaraan bermotor. Penggunaan secara besar-besaran batu bara dan semakin banyaknya jumlah kendaraan bermotor menyebabkan keterlambatan usaha peningkatan kualitas udara. Lokasi geografis Beijing semakin mempersulit usaha tersebut. Daerah pegunungan yang mengelilingi Beijing menghambat sirkulasi udara dan mencegah dispersi polutan serta pembersihan udara oleh alam. Kadar materi partikulat kecil (PM10) di dalam atmosfer, yang sangat mengancam kesehatan, berada pada keadaan yang menghawatirkan. Selanjutnya, meskipun konsentrasi polutan seperti sulfurdioksida (SO2), karbonmonoksida (CO) dan nitrogendioksida (NO2) mengalami penurunan dalam periode tahun 2000-2006, kadar PM10 masih berada di atas standar yang ditetapkan oleh World Health Organization Air Guidelines, terkadang hingga mencapai 200 persen atau lebih.

Bidang transportasi telah mencapai hasil yang menggembirakan dengan dilakukannya renovasi transportasi publik. Jalur-jalur baru dan jaringan kereta bawah tanah direncanakan sebelum Olimpiade berlangsung, begitu pula lokasi penghubung transportasi publik untuk mengatasi kepadatan lalu lintas Beijing. Akan tetapi, pembangunan jalur transportasi baru ternyata justru menambah kerumitan lalu lintas karena volume kendaraan yang melintas juga ikut bertambah.

Beijing mencapai hasil yang menggemberikan dalam memperbaiki pengelolaan air dengan banyaknya pusat pengolahan limbah cair baru yang dibangun. Pemerintah kota mengambil langkah penting dengan menampung dan mendaur ulang sumber daya air yang semakin dibutuhkan oleh kota tersebut karena sebelumnya Beijing dilanda oleh kekeringan panjang. Berbagai skema penampungan air dan air hujan serta sistem penggunaan kembali (re-use system) didesain untuk kepentingan kebutuhan air di Perkampungan Olimpiade (Olympic Village) dan berbagai arena perlombaan. Kualitas air minum juga ditingkatkan dengan mengadakan reservoir-reservoir air minum dan perbaikan kualitas air. Namun demikian, terdapat masalah yang harus ditanggulangi yakni dalam hal jaringan distribusi air minum dan kualitas air kepada pengguna akhir. Dari sumber air, Beijing telah mematuhi standar dari WHO, namun, karena jaringan distribusinya masih dilakukan secara tradisional, maka pada saat pendistribusian kualitas airnya berubah.

C. Simpulan

Beijing telah memenuhi sejumlah komitmennya, misalnya dalam pengelolaan limbah cair, perlindungan sumber air dan pengelolaan limbah.  Akan tetapi hasil telaah menunjukkan bahwa kota tersebut tidak mampu memenuhi semua komitmen yang telah ditetapkan. UNEP menyadari bahwa ketidakmampuan untuk menjawab semua komitmen bukanlah hal yang baru dalam penyelenggaraan Olimpiade karena pada edisi-edisi sebelumnya, terutama Summer Games, pihak penyelenggara juga tidak mampu menjalankan semua komitmen. Infrastruktur kota, percepatan pembangunan dan kondisi geografis yang menghambat pencapaian target menjadi tantangan yang berat bagi Beijing, terutama yang berhubungan dengan masalah kualitas udara dan air.

Terlepas dari tidak sempurnanya capaian komitmen, Beijing telah berusaha secara optimal untuk menetapkan standar emisi kendaraan. Jika standar dan takaran lingkungan baru yang ditetapkan di Beijing selama Olimpiade berlaku pula di tempat-tempat lain di seluruh wilayah Republik Rakyat Cina, maka konsekuensinya akan membantu mempengaruhi dinamika pembangunan negara tersebut. Dari sudut pandang lingkungan dapat disimpulkan bahwa usaha Beijing untuk mewujudkan Olimpiade 2008 sebagai multievent yang ramah lingkungan telah tercapai.

Referensi:
United Nations Environment Programme (2007). Beijing 2008 Olympic Games: An Environmental Review. UNEP Division of Communications and Public Information.

25 March 2016

Tribute to the Great Johan Cruijff | Rest in Peace, Legend

Soccer is simple, but it is difficult to play simple.
Every disadvantage has its advantage.
You have got to shoot, otherwise you can't score.

Football is a game of mistakes. Whoever makes the fewest mistakes wins.
I'm not religious. In Spain all 22 players make the sign of cross before they enter the pitch. If it works all matches must therefore end in a draw.
Sometimes something's got to happen before something is going to happen.
I look at Messi, and he makes me laugh. A beautiful footballer who is still like a kid. A world superstar, but still a kid. Innocent, you know. He just plays.


Johannes Hendrikus Cruijff
Born: April 25, 1947 in Amsterdam
International: 48 caps, 33 goals (the Netherlands)
Professional: 520 matches, 293 goals
Clubs: AFC Ajax, FC Barcelona, LA Aztecs, Washington Diplomats, Levante, Feijenoord.
Palmares:
Intercontinental Cup 1972
UEFA Champions Cup 1971, 1972, 1973
UEFA Super Cup 1972, 1973
Dutch Championship 1966, 1967, 1968, 1970, 1972, 1973, 1982, 1983, 1984
Dutch Cup 1967, 1971, 1972, 1983, 1984
La Liga Primera 1974
Copa del Rey 1978
* European Footballer of the Year 1971, 1972, 1973
* IFFHS European Player of the Century
(Data source: Football History, accessed on March 24, 2016)

19 March 2016

Teori Atribusi

Teori atribusi adalah sekelompok orientasi psikologi sosial yang berusaha untuk menggambarkan usaha manusia untuk memahami struktur sebab-akibat dari peristiwa-peristiwa. Heider (1958) berpendapat bahwa orang secara logika berusaha mengungkap keterkaitan antara sebab dan akibat. Kelley (1967) dan beberapa pakar lainnya menelaah proses-proses yang dipergunakan oleh manusia untuk menyimpulkan maksud dan karakteristik manusia lainnya sekaligus menjelaskan peristiwa-peristiwa dalam yang disebabkan oleh diri atau lainnya atau Tuhan atau keberuntungan.

Bern (1978) berteori bahwa manusia menjadi tahu tentang sikap, emosi, dan keadaan-keadaan internal lain mereka antara lain dengan menjelaskannya dari pengamatan perilaku diri yang terungkap. Sebagai contoh, orang yang menghadiri gereja secara teratur akan mempersepsikan dirinya sebagai seorang religius. Hipotesis yang dikembangkan oleh Bern ialah bahwa atribusi-diri muncul dengan cara yang sama dengan apa yang kita pelajari mengenai sikap dan karakteristik. Emosi manusia dilabel-diri menjurut karakteristik situasi. Bilamana tindakan-tindakan tertentu dipersepsikan sebagai hal yang bermanfaat, orang cenderung untuk menyimpulkan bahwa, karena mereka menikmati perilaku tersebut, mereka harus memiliki tipe tertentu. Orang yang menghadiri ritual keagamaan akan mempersepsikan dirinya sebagai seorang yang religius.

Teori atribusi juga memungkinkan pemahaman yang lebih baik tentang pengalaman-pengalaman religius yang spontan. Faktor-faktor lingkungan dan budaya mempengaruhi tingkat sebuah pengalaman untuk dipersepsikan sebagai "religius". Sebuah kecenderungan untuk melakukan sesuatu dan latar membentuk atribusi orang tersebut mengenai sebuah pengalaman yang unik untuk memikirkan Tuhan atau kepercayaan.

Referensi:

Bern, D. J. (1978). Sel-Perception Theory, dalam L. Berkowitz (ed). Cognitive Theories in Social Psychology. New York: Academic Press.
Heider, F. (1958). The Psychology of Interpersonal Relations. New York: Wiley.
Kelley, H. H. (1967). Attribution Theory in Social Psychology, dalam D. Levine (ed). Nebraska Symposium on Motivation. Lincoln: University of Nebraska Press.

9 March 2016

Resensi Buku: Publik Administration An Action Orientation, 6th edition

 Judul: Public Administration An Action Orientation, 6th edition.
Pengarang: Denhardt, R. & Denhardt, J.
Tahun terbit: 2009
Penerbit: Thomson Wadsworth.

Buku Public Administration: An Action Orientation ini merupakan buku bacaan yang terintegrasi sepenuhnya dengan sumber dari Internet yang tersedia untuk membantu administratur dan mahasiswa administrasi publik. Pada setiap babnya, penulis mengulas tentang sumber daya "jaringan (networking)" yang sekiranya diperlukan oleh mahasiswa, termasuk sejumlah website yang memuat materi pendukung bacaan, contoh-contoh dan studi kasus, serta tautan-tautan yang tersedia secara on-line.

Buku ini membahas tentang tindakan (action), yang di dalamnya secara tersirat menggugah mahasiswa untuk mengambil tindakan. Pada akhir masing-masing bab terdapat materi dan latihan diagnostik-diri (kasus, simulasi, diskusi, dan sebagainya) yang dirancang untuk melengkapi pembelajaran kognitif mahasiswa dengan praktek keperilakuan. Aktivitas-aktivitas tersebut membuat pembaca atau orang yang membacanya tidak sekedar menjadi pengamat, tetapi ikut merasakan sebagai seorang manajer atau individu yang terlibat di dalam tindakan publik. Mahasiswa mendapatkan kesempatan untuk menguji, mempraktekkan, dan memperbaiki keterampilan mereka. Masing-masing bab juga memuat daftar istilah kunci dan definisi (yang dikemukakan kembali dalam glossary) dan rekomendasi untuk bacaan lebih lanjut.

Edisi keenam kali ini memberikan perhatian yang lebih layak pada dimensi-dimensi global administrasi publik kekinian. Lingkup kerja administratur tidak lagi terbatas pada organisasi atau yurisdiksi mereka sendiri. Semakin kompleksnya kehidupan modern berarti bahwa administratur harus pula memberikan perhatian pada perkembangan-perkembangan di seluruh dunia serta di tempat mereka berada. Keputusan-keputusan yang dibuat di luar negeri dapat pula mempengaruhi kerja administratur publik di dalam negeri. Saat ini pengetahuan tentang hubungan internasional dan isu-isu komparatif bukan hanya penting bagi mereka yang bekerja di negara lain tetapi juga bagi semua pihak yang bekerja di dalam administrasi publik.
Terima kasih kepada BelajarInggris.Net atas kepercayaannya memilih tulisan saya menjadi salah satu pemenang dalam Lomba Blog 2010.