Pages

27 February 2011

Maldives National University to be Inaugurated

Photo credit: www.facebook.com

THE FIRST NATIONAL SCALE UNIVERSITY IN THE MALDIVES

Maldives, a country well known by the tourists as the island of heaven, has announced its first ever national scale university in the country's education history. It is the new era for the Maldives' higher education chapter. It is Maldives College of Higher Education, which evolves itself as the Maldives National University. The first official operation of the MNU will be occupied by 4,853 full-time students, enrolling not less than one-year study term, and 7,000 part-time students.

The official inauguration of the Maldives National University was held at Dharubaaruge Exhibition and Conference Hall, Male. The university was officially proclaimed by the President of Maldives, Mohamed Nasheed. He also appointed ex Minister of Education, Dr. Musthafa Luthfee, as the university's Canchellor.

The decision of the status promotion from MCHE to MNU was stipulated in the Maldives National University Act No. 3 of 2011. In an interview session with the University World News, Vice-Rector of the MCHE, Hussain Haleem, stated that the grand design of the MNU had been constructed since 1998. They held series of training, involving research institutes in collaboration with governmental bodies to rationalize resources and quality. Among the bodies, there were Alled Health Services Training Center and Institute for Teacher Education.

To add his explanation, Haleem also pointed out as follows:

"Government has allocated us a special budget to gear MCHE for its upgrade as a national university. However, the government can incorporate other institutions such as the Marine Research Centre and Environmental Research Centre."

Source: www.universityworldnews.com

22 February 2011

Bureaucratic Issues in Indonesia

Reform experienced by Indonesia in 1998 has led to major change nationwide. The change took place as far as governmental administration process. Bureaucracy as part of the government’s job description, was also affected by the reform. The movement towards change required bureaucracy to be more neutral, transparent, responsive, and accountable, politically. Such demand has pushed the bureaucrats to create a new frame and characteristic building in answering their responsibility to fulfill the needs of people as their constituents. In practice, Indonesian bureaucracy truly needed more experience to anticipate this massive change. For example, there were still many handicaps in providing public services. This situation opposed to the previously idealized dream, a government as a good servant for the citizens. Many elements of the current government administration were reluctant to fulfill the people needs voluntarily. Bureaucracy, which initially aimed to simplify administration process, became one the people avoided due to its complex nature.
As people live in a modern nation, they need a well-constructed bureaucracy because it is more and more important to fulfill the needs of the people. Development during the 20th century had shown an escalating demand on good governed bureaucracy, which responded to both state and people living within. Therefore, a poorly managed bureaucracy might bring the nation to an end of history. Bureaucrats’ role on present days are expected to play more active, as well as responsive, roles in providing needs of the people, whom they serve.
Bureaucracy as the performer of the administration and public service has  a great responsibility to fulfill the needs and demands of the people in order to create stability and justice. Bureaucrats are not simply a public service provider. To limit bureaucratic functions means creating a short-term bureaucratic role, which is unable of giving desired outcome to the served ones. In order to achieve such idealism, there must be supporting facilities, for example, legal aspects that contain state administrative laws.
Bureaucracy is an important aspect that links government to the people, becomes the mediator of a co-operation between state apparatus and the citizens. Such important role makes it a mediating agent that serves common interests and makes available policies of the government. To accommodate this explanation, the government of the Republic of Indonesia has promulgated Act No. 23/2006 on Citizen Administration. The promulgation of Act No. 23/2006 agrees with the Constitution of the Republic of Indonesia 1945, in which article 28 (1) and article 34 (2) require the government to provide services to the citizens and to fulfill their basic needs. It is therefore public services provided by governmental apparatus have become obligation in each sector of life of the nation.
However, each staff of the Indonesian government must be aware of problems, which may prevent the service performance. In general, there were three major problems found during the study observation: 1) poor human resource quality in providing services to the citizens, 2) confusion in choosing between methods available to improve service quality to the citizens, and 3) confusion in choosing between alternatives to reconstruct the current regulations, which proved unmatched with the actual situation.
To overcome the above problem, the study had the following objectives. First, to describe and to explain the quality of the citizen administration provided by the governmental bureaucrats; second, to explain roles played by the governmental bureaucrats in improving service quality to he citizens; and third, to reconstruct regulations believed to help improve the service quality to the citizens. To this end, the study used a qualitative technique, in which concerned informants were collected and interviewed.

Having analyzed and processed the data collected during the observation, at last the study found as follows: 1) poor service quality to the people was due to misconduct of legal principles as the most responsible parties; 2) lacking contribution from the governmental bureaucrats in providing public services; and 3) absence of governmental mutual rules that met the requirements of the Act No. 23/2006 so that the regulatory construction were poorly performed.

Adopted from My Journal Abstracts

18 February 2011

World Universities Forum, Hong Kong 2011

World Universities Forum berlangsung setiap tahun dan diadakan di tempat yang berbeda. Sebelumnya, WUF diselenggarakan di Davos (Swiss) 2008; Indian Institute of Technology, Mumbai (India) 2009; dan Congress Center Davos (Swiss) 2010.

World University Forum adalah kelanjutan dari World Economic Forum (WEF) yang berdiri pada tahun 1991. Pada awalnya, WEF mengedepankan pembahasan masalah politik dan ekonomi, namun forum ini kemudian mengakui bahwa pemikiran tentang masalah politik dan ekonomi tidak akan lepas dari campur tangan akademisi; dari kelompok inilah muncul teori, ide, pemikiran, inisiatif, dan gagasan. Maka dari itu WEF menganggap perlu mengadakan sebuah forum khusus perguruan tinggi, forum yang berskala internasional. Akhirnyalah terbentuk World Universities Forum ini. 

Hong Kong Institute of Education akan menjadi penyelenggara World Universities Forum ke-4 pada tahun 2011. Forum ini bertujuan untuk membahas tentang peran dan masa depan Universitas/perguruan tinggi di dalam menghadapi dinamika dunia yang terus berubah. 

Tema yang diusung pada konferensi tahun ini adalah "Asia Rising and the Changing Architecture of Global Higher Education."

Pembicara yang akan tampil dalam WUF Hong Kong 2011 antara lain adalah sebagai berikut:

1.Anthony B. L. Cheung, President, Hong Kong Institute of Education, Hong Kong
2.S. Gopinathan, Professorial Fellow, National Institute of Education, Nanyang Technological University, Singapore
3.George Haddad, Director, Division of Higher Education, UNESCO, Paris, France
4.Shi Jinghua, Professor and Executive Dean, Institute of Education, Tsinghua University, China
5.Hugh Lauder, Professor of Education and Political Economy, University of Bath, United Kingdom
6.William G. Tierney, Professor of Higher Education and Director, Center for Higher Education Policy Analysis, University of Southern California, United States
7.Tapio Varis, Professor of Professional Education, University of Tampere, Finland
8.Xu Xiaozhou, Professor and Dean College of Education Zheijang University, China

WUF 2011 juga memberikan penghargaan bagi Best Press, Policy and Practice in Higher Education.

17 February 2011

Tentang Almamater Saya

Setelah menonton pertandingan tiki-taka Arsenal vs Barcelona pagi ini, saya menyempatken jalan-jalan kemudian berhenti sejenak di depan kampus. Ujug-ujung kok, kedua bibir menyungging senyum, kemudian gemetar, eh, lha kok malah menjurus ke menangis. Hihi... Ya, saudara-saudara Undip-goers pasti faham saya sedang memikirkan apa. Akh, sekarang kok.... duuuh, rasane trenyuh campur terharu ki dalam hati. Ternyata, saya perlahan harus menyadari bahwa segala sesuatunya akan berubah. Pagi ini saya seperti menikmati saat-saat terakhir eksistensi kampus Undip yang berada di Pleburan. Meskipun masih ada kegiatan mahasiswa di situ, juga sekarang telah semakin banyak pascasarjana yang dikelola, rasanya kok lain ya?

Pada saat bersama-sama kawan melintasi gedung-gedung itu, tiada beban terasa, tidak ada kesan apa pun yang mendalam. Namun, pagi ini, tatkala saya sendirian melintasi mereka, langsung "deg" masuk ke hati. "Oh My God, this used to be my play ground." Saya teringat lambaian terakhir Edwin van der Sar pada Stadion Demeer...hihi...atau ucapan selamat berpisah para pendukung The Gunners pada Stadion Highbury. Ya, seperti itulah kira-kira perasaan yang bergejolak dalam benak saya.

Bagi kawan-kawan satu almamater yang pernah mewarnai Undip kampus Pleburan, baik itu dari Plat A, B, C, D, maupun K, kemudian setelah selesai kuliah beranjak hijrah ke daerah asal atau ke daerah lain, mungkin tidak akan seemosional yang saya rasakan dan alami. Berbeda dari perjalanan saya, yang 90 persen waktu semenjak menginjakkan  kaki pertama kali di kawasan kampus ini, tetap berada di sana. Saya alami masa lengang sebelum kampus ramai, saya alami puncak keramaian, dan saya sekarang alami kesunyian lagi, kelengangan lagi. "My heart is truly demolished..."

Inilah kampus saya, almamater saya, dan juga kampus dan almamater kawan-kawan. "We've been through up-side-down here, at our respective era. Soon, we are going to chant the swansong to this historical monument."

Bermacam cerita terukir di sana. Semoga saja kita semua almamater tidak akan segera beranjak meninggalkan sejarah, riwayat dan kisah yang sebagian berperan membentuk diri kita sekarang ini. Khususon bagi diri saya, ada janji yang terbersit dari sekian banyak rencana, "Ke Undip aku akan kembali, suatu saat nanti. I promise."

- - - - - - -
HYMNE UNIVERSITAS DIPONEGORO
Songwriter: Mas Itok Mursito

Panji Diponegoro tetap di angkasa,
berkibar senantiasa, teladan utama.
Api semangat menyala, baka dalam dada.
Jayalah Diponegoro almamater kita.

Di bawah naunganmu, tercapai cita-cita.
Teguhkan semangatmu menjunjung Nusa Bangsa.

Semoga abadi  bertahta di kalbu
Dirgahayulah, dirgahayu Nusa dan Bangsaku
--------

"Vivat Academia!".
Tchuss :)

14 February 2011

Valentine In My Humble Opinion

To some people, Valentine Day celebration belongs to those who have spouse in a romantic relationship. To some other, it is a particular day of particular group of people so others are not eligible -- to be precisely, either not allowed or are not worthy of -- celebrating the day.  Whatever people respond to the Valentine Day, I am not going to discuss it any futher because I think it wasting time.

I have read and learned the history of the day. It was St. Valentine who inspired the people to celebrate. On February 14th, St. Valentine, a preacher in Roman Imperial era, was subject to death sentence. The reason was his act, which was deemed guilty by the government, to allow marriage. The Roman leaders did not want marriage, or any love relationship. They wanted all men who lived in the Empire to join  the army for the glory of the empire.

According to the journey St. Valentine has had, It is his love that one must have an in-depth analysis. Celebrating Valentine Day, notwithstanding religion-based refusals, is a ritual, which one must understand completely. I have no fear of accepting the Valentine Day's presence. It is the day when love must flourish and blossom. The love having many dimensions, not only one belonging to pairs in a romantic relationship. Even when you are alone, you still be able to celebrate. Love shown by St. Valentine is the love for everything and everyone. After his sacrifice, one should note that love may cease fire, be a peace-maker. It is not the love you may see from your narrow thinking.

The day reminds us how precious love his. You must have love in your own opinion. Love to parents, country, pets, friends, anything that makes you taking for granted. You must give it at no expense. It is the true Valentine Day stands for. Love has been rarely found in today's materialistic world. Killing one another keeps covering the headline news almost everyday. So, where is the love? It is in your heart. Let us forget about whether the Valentine Day, from the religion viewpoints (if any), is eligible. It is only a reminder that human should be the truly he or she is. The love illustrates by the celebration shows the way to the grace, dignity, and purity as human being.

Webometrics Rankings Indonesia

Seorang kawan mengajak saya berdiskusi tentang Webometrics, pada hari Sabtu, 12 Pebruari. Webometrics adalah sebuah rating perguruan tinggi yang memiliki website. Kami membicarakan tentang posisi perguruan tinggi Indonesia dalam peringkat yang disusun oleh Webometrics. Dalam laporan terakhir bulan Januari 2011 Webometrics menempatkan Massachusetts Institute of Technology (MIT) sebagai capolista, disusul oleh Harvard University, dan Stanford University.

O ya, sebelumnya saya berikan penjelasan singkat tentang apa itu Webometrics, yang dapat anda akses melalui www.webometrics.info. Tujuan dari Webometrics ini ialah untuk mendukung publikasi melalui Internet. Tinggi-rendahnya peringkat sebuah perguruan tinggi/universitas di dalam daftar yang disusun oleh Webometrics dipengaruhi oleh seberapa aktifnya akademisi dalam kegiatan berbasis Internet. Cakupannya tidak sekedar bersifat formal, seperti misalnya ketersediaan jurnal elektronik (e-journal), melainkan komunikasi keilmuwan. Peringkat Webometrics memiliki ruang lingkup yang lebih luas dibandingkan peringkat yang disusun oleh lembaga lain, misalnya, dari jumlah perguruan tinggi yang dinilai pun lebih banyak.

Seleksi peringkat Webometrics meliputi hal-hal sebagai berikut: (1) jumlah halaman yang terdeteksi oleh empat mesin pencari (search engines), yakni Google, Yahoo, Live Search, dan Exalead; (2) total jumlah external link unik yang masuk. (inlinks) melalui Yahoo Search; (3) relevansi dengan kegiatan akademik dan publikasi dan ketersediaan publikasi data dalam format Adobe Acrobat (.pdf), Adobe PostScript (.ps), Microsoft Word (.doc), dan Microsoft Powerpoint (.ppt); (4) jumlah makalah dan kutipan untuk masing-masing bidang akademik yang tersedia dalam Google Scholar.

Kembali kepada topik obrolan dengan kawan tadi, berikut adalah daftar 20 Besar peringkat Webometrics untuk perguruan tinggi Indonesia. Angka yang tertera dalam kurung menunjukkan peringkat Webometrics (Webometrics Rankings).

1. Universitas Gadjah Mada Yogyakarta (583)
2. Universitas Indonesia Jakarta (599)
3. Institut Teknology Bandung (770)
4. Universitas Airlangga (1000)
5. Universitas Diponegoro (1004)
6. Universitas Kristen Petra Surabaya (1007)
7. Universitas Gunadarma Jakarta (1010)
8. Universitas Andalas Padang (1015)
9. Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya (1017)
10. Universitas Negeri Malang (1018)
11. Universitas Sriwijaya Palembang (1026)
12. Universitas Muhammadiyah Surakarta (1041)
13. Universitas Sumatera Utara Medan (1056)
14. Institut Pertanian Bogor (1204)
15. Universitas Islam Indonesia Yogyakarta (1217)
16. Universitas Sebelas Maret Surakarta (1253)
17. Unikom (1382)
18. Universitas Muhammadiyah Malang (1395)
19. Universitas Negeri Yogyakarta (1831)
20. Universitas Pendidikan Indonesia (1880)
sumber: Webometrics.info

Pleburan: the Semarang metropole's other side

Social gathering at "Warung Kucingan" Pleburan (photo: Iwan Laksana)

Pleburan, one of sub-district region in Semarang Municipality, is an area where many activities take place. Pleburan is where Diponegoro University is situated for generations. It is also just a throw of a stone to business centers, close to governmental offices. However, Pleburan remains resistant to modern lifestyle. Well, at least, its endurance is quite strong compared with other places in a big city like Semarang. This urban area is quite calm. Ancestral traditions are still preserved, as you may find traditional rituals such as weekly meeting of neighborhood or social gathering.

Pleburan, unlike places where multiple activities and heterogenous people collide, can be said having reluctant development. It is part of an urban area, but the people show rural lifestyle. It is likely that influences brought in by visitors are not significantly effective. You will find freedom to act there, nice and welcoming people, and security. You will have a great companionship with the native inhabitants once you have owned their hearts.

(photo: tiyo widodo)
As the headquarters of academic life, Pleburan is dominated by academic activities. Notwithstanding the relocation of Diponegoro University to Tembalang, Pleburan still have a significant impact. In my opinion, it is difficult to change the way of thinking of Pleburan people simply due to the campus relocation.

Nice people, good atmosphere, and secured environment are big deal components the Pleburan people must preserve. I have been fifteen years there and to broader extent no serious troubles I have found. In addition, this place has ease of access to many aspects of life, such as education, health, transportation, and business.

As long as you are nice people, Pleburan will welcome you wholeheartedly.

12 February 2011

Hosni Mubarak mengundurkan diri

Muhammad Hosni Sayyid Mubarak akhirnya menyatakan pengunduran diri sebagai Presiden Mesir setelah berkuasa selama hampir 30 tahun. Mubarak mengumumkan pernyataannya secara resmi tanggal 11 Pebruari 2011 waktu setempat. Kesediaan Mubarak untuk melepaskan jabatan No. 1 negara Mesir ini disambut gembira oleh ribuan massa yang berkumpul di Tahrir Square.

Setelah menunggu 18 hari lamanya, jutaan rakyat Mesir saat ini tengah merasakan apa yang mereka sebut sebagai kebebasan; kebebasan dari belenggu kekuasaan tunggal Hosni Mubarak, yang "naik tahta" semenjak meninggalnya Anwar Sadat. Secara resmi Mubarak berkuasa sebagai Presiden Mesir selama hampir 30 tahun, yakni sejak tanggal 14 Oktober 1981.

Hosni Mubarak, yang lahir pada tahun 1928, sebelumnya menjabat Wakil Presiden pada tahun 1975. Masa jabatannya tergolong paling lama sejak Republik Mesir berdiri, setelah Muhammad Ali Pasha. Selepas kepemimpinannya, Mesir untuk sementara waktu dipimpin oleh Pejabat Sementara Presiden Omar Suleiman, yang tak lain adalah Wakil Presiden. Wewenang pemerintahan dilimpahkan kepada Dewan Tertinggi Angkatan Bersenjata (Higher Council of the Armed Forces).

Gelombang protes rakyat yang menuntut mundur Hosni Mubarak seperti mirip dengan kisah yang pernah tertoreh pada lembaran sejarah Republik Indonesia. Ya, kala itu, 1998, terjadi aksi demonstrasi besar-besaran (penulis juga ikut serta...hehe) menuntut mundurnya Pak Harto yang telah menjabat sebagai Presiden Republik Indonesia selama lebih kurang 32 tahun.

Motif dari tuntutannya pun relatif sama: menuntut kebebasan. Apapun itu bentuknya, sepertinya rakyat Mesir telah merasa bosan dengan Hosni Mubarak, terutama terkait dengan kebijakan-kebijakannya yang autoritarian. Penyelenggaraan Pemilu yang asal-asalan adalah salah satu contoh bagaimana Mubarak, salah seorang purnawiran Angkatan Udara, berusaha keras untuk mempertahankan status quo dan aset-aset kepemimpinannya.

Demokrasi. Itulah istilah yang senantiasa digembar-gemborkan oleh masyarakat modern. Secara awam demokrasi boleh dikatakan paling populer terdengar di Amerika Serikat. Sebagai land of freedom pada abad lalu, Amerika menjadi simbol kebebasan hak. Sayang sekali, penerapannya justru sering merugikan eksistensi bangsa lain. Hal ini bukan berarti tuduhan terhadap peran serta Amerika di dalam memprovokasi revolusi yang terjadi di Mesir. Akan tetapi, membicarakan demokrasi rasanya kok tidak lengkap jika tidak menyinggung Uncle SAm. Entah mana yang benar dan mana yang salah, masalah politik pada akhirnya menjadi sebuah gunting, yang memiliki dua bilah berujung lancip, dan jika disatukan dapat digunakan untuk memotong. Jelasnya, Presiden Amerika Serikat, Barack Obama, cenderung mendukung penggulingan Mubarak, dengan menyatakan, "This is not the end of Egypt's transition,.... It's a beginning." Obama juga menambahkan, "[the] privilege to witness history taking place". Meskipun ia mengakhiri pendapatnya dengan berkata, "many questions remain unanswered."

Betapa ampuhnya senjata demokrasi. Hingga dapat meruntuhkan sebuah kekuasaan yang sebelumnya seperti mustahil untuk digulingkan. Semangat demokrasi lah yang memicu runtuhnya diktatorisme dan autoritarianisme Ferdinand Marcos, Niculae Ceaucescu, Enver Hoksa, Uni Soviet, dan Suharto. Akan tetapi, benarkah langkah penggulingan Mubarak ini murni kehendak rakyat Mesir? Ataukah, ada skenario-skenario canggih yang bermain di belakangnya, sedemikian rupa, sehingga Hosni Mubarak berada pada posisi yang dipersalahkan dan oleh karenanya expendable? Ataukah, rakyat itu sendiri yang expendable? Sekali lagi, ini adalah politik yang penuh intrik dan tawar-menawar.

Bagaimanapun, Hosni Mubarak adalah salah satu ikon politik dunia pada masanya. Seperti halnya dengan Adolf Hitler, kita tidak dapat menilai seorang pemimpin dari sisi buruknya semata. Keburukan atau kebaikan itu relatif sekali dalam dunia politik. Seorang Hitler boleh kita anggap sebagai war criminal jika kita menganut kacamata Allies (sekutu). Demikian pula dengan Mubarak.

10 February 2011

Birokrat Terjerat Narkoba, Negara Terancam?

Adalah sebuah kasus yang pekan lalu menghiasi halaman pertama surat kabar lokal-nasional yang terbit di Kota Semarang. Ialah kasus penggunaan/kepemilikan narkotika dan obat-obatan terlarang (narkoba) oleh anggota legislatif.

Sungguh kenistaan yang teramat sangat tatkala seorang wakil rakyat yang katanya mengemban amanat rakyat sampai menggunakan/memiliki narkoba. Setahu saya, rakyat tidak bilang, "Pak, jangan lupa narkobanya ya?" Nah, berarti ini telah keterlaluan.

Narkoba menjadi ancaman tersendiri bagi masa depan konstituen sebuah bangsa, terlebih jika digunakan oleh jajaran birokrat, pemerintahan, atau apalah itu namanya. Bahaya narkoba mungkin melebihi aib yang menimpa pelaku tindak asusila, seperti video porno dan pelecehan seksual. Seberapa besarkah pengaruh negatif narkoba bagi keselamatan bangsa? Saya kemudian berandai-andai. Tentu saja dengan humbug opinion yang sangat terbatas milik saya sendiri. Aib narkoba seperti dibesar-besarkan, apalagi jika yang tersangkut kasus ini adalah birokrat, seperti wakil rakyat. Mengapa ya?

Ehm, menurut saya, narkoba adalah sebuah bisnis multinasional. Dari sinilah bahaya berasal. Beberapa kawan yang lebih mengetahui -- tapi jelasnya mereka bukan pengguna narkoba -- menceritakan, menjelaskan bahwa kecanduan narkoba akan menimbulkan rasa ketagihan dan kebergantungan. Istilah populernya, pengguna narkoba akan merasakan sakau (sakit karena putau) jika kehabisan persediaan narkoba. Badan terasa ngilu dan sakitnya minta ampyun. Apapun akan pelaku tempuh demi mendapatkan sebutir pil surga itu.

Apapun akan dilakukan? Wah, jika demikian, termasuk bertukar informasi dong? Alih informasi dalam keadaan yang sangat bergantung kepada orang lain sangat berbahaya jika pelakunya adalah orang yang terkait langsung dengan pemerintahan, berikut rahasia negara yang kemungkinan menyertainya. Karena narkoba adalah bisnis multinasional, maka ancaman laten akan muncul dari pertukaran informasi rahasia tersebut. Maka dari itu, narkoba bagi pejabat dan birokrat adalah ancaman bagi keselamatan bangsa dan negara.

Demikian ngalor-ngidul saya. Sekali lagi, humbug opinion yang serba telanjang, bugil, dan seadanya. Saya tidak sedang menggulirkan sebuah skenario karena saya bukan James Cameron atau Roland Emerich hehe. Yah, demikianlah plekentuzan saya menyikapi kasus narkoba yang menjerat birokrasi Indonesia. Tebusan biayanya akan sangat mahal jika tidak dikenai sanksi yang sangat tegas. Taruhannya adalah masa depan bangsa.

Dodo lagi ngawur, jangan percaya 100% lho...hahaha.

8 February 2011

Bara Api di tengah Dinginnya Temanggung

Menanggapi kejadian bermuatan SARA di ibukota  Kabupaten Temanggung hari ini, terlihat jelas bahwa sebagian orang Indonesia masih terlalu reaksioner menyikapi sebuah permasalahan. Demokrasi yang didengang-dengungkan sejak negara Republik Indonesia berdiri hanyalah seonggok sampah berbau. Saya sebut sampah karena karena dibuang begitu saja.

Indonesia mengakui adanya kebhinnekaan dalam satu rangkaian terpadu, tersemat dalam tulisan di atas pita putih yang dicengkeram oleh burung Garuda berbulu emas, yakni: Bhinneka Tunggal Ika. Namun, ternyata prakteknya di lapangan tidak sejalan dengan cita-cita luhur bangsa untuk menampung setiap aspirasi, sekecil apapun aspirasi itu. Pertentangan ras, agama, dan suku terus terjadi dalam berbagai bentuk. Hegemoni satu kelompok menindas kelompok lain. Sulutan api SARA memang sangat ampuh untuk menyerang satu pihak dan memperkuat pihak yang lain. Sangat memalukan sekali bahwasanya dalam era yang banyak orang sebut Era Reformasi masih banyak kelompok yang mengedepankan tindakan anarkis. Pada lain pihak, masih ada pula kelompok penyulut anarkisme untuk melemahkan kewaspadaan nasional. Apakah yang kalian cari sebenarnya?

Bangsa Indonesia telah sedemikian lelahnya terkena dampak krisis multidimensi, terkena agitasi berkulit emas namun isinya kotoran busuk. Hal ini sangat melelahkan sehingga rakyat tidak mampu fokus lagi pada pengawasan terhadap pengemban amanat mereka.

SARA adalah sisi paling peka bagi semua orang. Tersinggung atau tersentil sedikit saja dapat menyulut api yang menyala-nyala, yang dapat membumi-hanguskan wilayah yang sangat luas. Perlu ada kesadaran dari setiap insan Indonesia yang hidup dan mengaku mencintai Nusantara tercinta ini. Kesadaran bahwa kita adalah bangsa yang mengakui perbedaan dan keragaman. Pedoman kita adalah Pancasila. Pedoman kita bukan hukum absolut tertentu yang mengharuskan setiap warga patuh dan tunduk terhadap satu pihak.

Apapun alasan di balik itu, anarkisme tetaplah tindakan yang tidak berperikemanusiaan, tidak berkepribadian luhur. Anarkisme bukan ciri khas bangsa Indonesia.

Penyuka aksi kekerasan dan tidak berperikemanusiaan adalah ATHEIST!

7 February 2011

Tribute untuk Gary Moore

Panggung rock dunia kehilangan salah seorang musisi legendarisnya, yang anda kenal dengan lagu Still got the Blues. Ya, Robert William Gary Moore, atau yang kita kenal sebagai Gary Moore, tutup usia pada tanggal 6 Pebruari 2011. Moore. musisi multitalenta (dapat bermain lead guitar, bass, harmonika, dan tentunya menyanyi), yang lahir di kota Belfast Irlandia Utara 4 April 1952 meninggal dunia di Estepona Spanyol dalam usia 58 tahun. Selain menjadi musisi panggung dan rekaman, Gary Moore juga seorang produser dan penulis lagu. Lengkap sekali reputasi rocker kawakan ini.
Lahir dan tumbuh di daerah Belfast, tepatnya di Upper Newtownroads, ia telah memiliki bakat bermain musik. Pertama kali ia memainkan gitar akustik pada usia 8 tahun. Sebenarnya aslinya dia adalah seorang kidal, namun kemudian belajar untuk menggunakan tangan kanan. Aliran musik Gary Moore dipengaruhi oleh Elvis Preseley, The Beatles, Jimi Hendrix. Referensi dari musisi-musisi pendahulunya ini mengilhami Moore untuk membuat varian musik sendiri dalam gaya blues-rock. 

 Moore memang bukan musisi kacangan. Selain reputasinya yang mentereng sebagai rocker solo, ia telah malang melintang di jagad musik Rock dunia bersama nama-nama beken seperti BB King, Albert King, Colosseum II, Greg Lake dan Skid Row (berbeda dari band bernama sama yang vokalisnya Sebastian Bach). Era berikutnya ia sempat pula berkolaborasi dengan the Beach Boys, Ozzy osbourne, dan George Harrison. Buah dari kolaborasi ini ialah eksperimen musik rock, jazz, blues, country, electric blues, hard rock, dan heavy metal.

Para penggemar rock pasti sangat kehilangan Gary Moore. Ia mengembuskan nafas terakhir pada saat menjalani liburan di Hotel Kempinski, Spanyol hari Ahad lalu.

Selamat jalan, Legend, doa kami para pencinta rock dan blues senantiasa bersamamu... 

We still got the blues for you...

Diskografi Album Studio
Grinding Stone (1973), Back on the Street (1979), G-Force (1980), Gary Moore (1982), Corridors of Power (1982), Victims of the Future (1984), Dirty Fingers (1984), Run for Cover (1985), Wild Frontier (1987), After the War (1989), Still Got the Blues (1990), After Hours (1992), Blues to Greeny (1995), Dark Days in Paradise (1997), A Different Beat (2001), Power of the Blues (2004), Old New Ballads Blues (2006), Close As You Get (2007), dan Bad for You Baby (2008).

5 February 2011

Hari Peringatan seDunia

Mohon koreksi dan revisinya bila ada kekurangan. Terima kasih yaa... :)

27.01 : Hari Mengenang Korban Holocaust
04.02 : Hari Kanker Sedunia
20.02 : Hari Keadilan Sosial
21.02 : Hari Bahasa Ibu Internasional
08.03 : Hari Perempuan Internasional
21.03 : Hari Penghapusan Diskriminasi Ras
21-28.03 : Pekan Solidaritas Perjuangan Antirasisme dan Antidiskriminasi
22.03 : Hari Air Sedunia
23.03 : Hari Meteorologi Sedunia
24.03 : Hari Tuberkulosis Sedunia
07.04 : Hari Kesehatan Sedunia
23.04 : Hari Buku dan Hak Cipta Sedunia
01.05 : Hari Buruh Sedunia
03.05 : Hari Kebebasan Pers Sedunia
05.05 : Hari Olahraga Sedunia
08.05 : Hari Palang Merah Sedunia
12.05 : Hari Perawat Sedunia
15.05 : Hari Internasional untuk Keluarga
17.05 : Hari Masyarakat Informasi Sedunia
21.05 : Hari Dunia Keragaman Budaya untuk Dialog dan Pembangunan
22.05 : Hari Internasional untuk Keragaman Hayati
25.05-01.06 : Pekan Solidaritas terhadap Penduduk di wilayah yang belum berdaulat
31.05 : Hari Tanpa Tembakau Sedunia
Kamis pertama bulan Mei : Hari Asma Sedunia
01.06 : Hari Anak-anak Sedunia
04.06 : Hari Internasional untuk Anak-anak Korban Kekerasan
05.06 : Hari Lingkungan Sedunia
17.06 : Hari Dunia untuk Memerangi Desertifikasi dan Kekeringan
20.06 : Hari Pengungsi Sedunia
21.06 : Hari Musik Sedunia
23.06 : Hari Pelayanan Publik Persatuan Bangsa-Bangsa
26.06 : Hari Anti Obat-obatan Terlarang Sedunia & Hari Internasional untuk membantu Korban Penganiayaan
Sabtu pertama bulan Juli : Hari Internasional untuk Koperasi
02.07 : Hari Wartawan Olahraga Sedunia
06.07 : Hari Zonnosis Sedunia
11.07 : Hari Penduduk Sedunia
09.08 : Hari Internasional untuk Masyarakat Indigenous Dunia
12.08 : Hari Pemuda Sedunia
23.08 : Hari Internasional untuk memperingati Perdagangan Budak dan Abolisinya
08.09 : Hari Melek Huruf Internasional
15.09 : Hari Internasional untuk Demokrasi
16.09 : Hari Internasional untuk Pelestarian Lapisan Ozone
19.09 : Hari "Bicara Seperti Seorang Pembajak" Internasional
21.09 : Hari Internasional untuk Perdamaian
24.09 : Hari Jantung Sedunia
27.09 : Hari Pariwisata Sedunia
Pekan terakhir bulan September : Hari Maritim Sedunia

4 February 2011

Pemerataan Penduduk dan Kegiatan Untuk Kelestarian Lingkungan

Barangkali semua pencinta lingkungan telah mengetahui apa itu pencemaran, penyebab, akibat, berikut cara penanggulangannya. Maka dari itu tidak perlu diuraikan dalam tulisan ini. Tulisan ini akan mengutarakan tanggapan terhadap gerakan penanaman kembali atau penghijauan. Gerakan penghijauan dilakukan untuk melestarikan lingkungan. Penghijauan sangat penting sebagai penyeimbang kegiatan pembukaan lahan untuk perumahan, industri, dan fasilitas-fasilitas lain yang bertujuan memenuhi kebutuhan manusia.

Kerusakan lingkungan akibat pemusatan kegiatan

Indonesia telah mengenal otonomi daerah yang memiliki hakikat pemerataan pembangunan dan hasil-hasilnya. Kebijakan otonomi daerah ini ialah untuk memberdayakan potensi daerah, yang salah satunya bertujuan "menahan" sumber daya setempat, baik sumber daya alam maupun sumber daya manusia, untuk mempergunakan sebaik-baiknya kelebihan yang dimiliki untuk kemakmuran daerah setempat.

Namun demikian, dalam prakteknya pemerataan pembangunan dan hasil-hasilnya belum terlaksana secara optimal. Sebagian masyarakat masih mengandalkan daerah-daerah tertentu sebagai tempat yang layak bagi mereka untuk mendapatkan penghasilan. Urbanisasi terus terjadi sehingga wilayah perkotaan, yang memiliki fasilitas kegiatan lebih lengkap dibandingkan wilayah pedesaan, semakin penuh sesak oleh penduduk. Akibat buruk dari terlalu sesaknya penduduk ini maka wilayah kota lebih rawan menderita pencemaran lingkungan. Segala macam kegiatan berlangsung pada satu tempat sehingga keadaan lingkungan tempat tersebut menjadi tidak layak huni. Dampak negatif kegiatan ini menyebabkan pencemaran tanah, udara, air, dan suara. Betapa merananya lingkungan pada tempat itu.

Indonesia adalah sebuah negara yang luas. Indonesia memiliki kekayaan alam yang luar biasa sehingga menjadi incaran dan primadona bagi bangsa lain. Namun, sangat disayangkan bahwa kekayaan alam ini tidak dimanfaatkan secara baik. Masyarakat masih berpikir sentralistik, dalam arti mengunggulkan satu daerah di atas daerah lain sebagai tempat untuk memperoleh penghasilan. Paradigma masyarakat ini memang tidak selamanya dipersalahkan mengingat pemerintah sendiri sepertinya tidak memiliki visi yang luas dengan memusatkan kegiatan-kegiatan yang signifikan bagi pembangunan bangsa pada satu atau beberapa tempat saja. Pemerataan pembangunan sekedar semboyan, sekedar idealisme yang belum kunjung menjadi kenyataan berarti. Sentralisasi kegiatan membuat keadaan lingkungan tempat berlangsungnya kegiatan menjadi terancam kelestariannya. Karena beban yang teramat berat, maka kadar kerusakan yang terjadi menjadi sangat parah. Dari sini kemungkinan muncul pendapat umum bahwa lingkungan kita telah sedemikian tercemari. Padahal, kerusakan tersebut terjadi pada beberapa tempat saja, sementara masih banyak tempat lain yang masih ijo royo-royo (1). Kampanye penghijauan dikumandangkan ke seluruh pelosok negeri disertai dengan himbauan dan penyuluhan ini dan itu. Seolah-olah semua masyarakat Indonesia ini adalah pencemar lingkungan. Kita tidak dapat menyamaratakan pendapat seperti ini. Boleh saja orang bertanya, "lho, yang mencemarkan lingkungan itu siapa sebenarnya?"

Akan tetapi, bukan berarti bahwa tanggung jawab kelestarian lingkungan bukan sekedar dibebankan pada beberapa orang. Tanggung jawab tetap kita pikul bersama. Untuk melembagakan rasa ikut memiliki ini maka kita harus melakukan pemerataan kegiatan. Salah satu langkahnya ialah dengan menyeimbangkan jumlah penduduk antara satu tempat dan tempat lainnya. Langkah berikutnya ialah menyediakan sarana kegiatan yang dapat memenuhi kebutuhan penduduk setempat; tentu saja sesuai dengan ciri khas daerah masing-masing. Sebuah tugas berat menanti, khususnya para pembuat kebijakan, untuk menarik perhatian masyarakat agar menyebar dan berpencar, bukan berkerumun pada satu titik saja. Telah terbukti bahwa kepadatan penduduk meningkatkan resiko kerawanan sosial, lingkungan, dan kesehatan. Lantas, apakah yang kita tunggu sebenarnya?

Pemerataan penduduk bukan tidak menimbulkan masalah. Tentu saja akan muncul masalah baru karena penempatan penduduk ke daerah-daerah yang masih perawan dari jamahan manusia beresiko mengubah keragaman hayati daerah tersebut. Di sinilah kecerdasan kita akan teruji. Peranan dari kalangan cendekia sangat signifikan. Mereka harus memiliki perhitungan yang cermat di dalam menempatkan pusat-pusat kegiatan yang sesuai dengan karakteristik suatu daerah dan menempatkan sumber daya manusia yang benar-benar mampu menjalankan kegiatan tersebut dengan berwawasan lingkungan. Jika hal ini mampu dilaksanakan dengan baik maka setidaknya akan mengurangi beban pencemaran yang diderita oleh suatu daerah akibat terlalu padatnya penduduk berikut dinamikanya.  

Indonesia ini kaya akan banyak hal. Tidak selayaknya orang merasa ketakutan karena tidak kebagian hasil jika tinggal dan mencari kebutuhan hidup di daerah-daerah yang tidak populer. Dampak pemerataan penduduk dan kegiatan akan berpengaruh sangat positif bagi kelestarian lingkungan. Keseimbangan alam akan terjamin karena kadar pencemaran lebih terkendali. Pun jika terjadi pencemaran, dan ini pasti akan terjadi, lingkungan lebih mampu beradaptasi.

Mampukah kita melakukannya? Sanggupkah kita meninggalkan hingar-bingar kehidupan di mana trend kehidupan masa kini menggoda kita untuk ikut bergabung ke dalamnya? Mari kita cari jawabannya di dalam nurani kita masing-masing.  

(1) : hijau berseri-seri

Hitam, Putih, dan Abu-abunya Internet

Melalui Internet saya dapat mengumpulkan tulang-tulang yang berserakan melalui jalur jejaring sosial. Kawan yang terpisah sekian lama, di antaranya yang juga saya kasihi, bertemu kembali di dalam sebuah wahana yang hampir mustahil jika dicerna dengan akal sehat. Internet adalah sumber malapetaka, bagi yang merasa dirugikan oleh tindakan-tindakan yang tidak bertanggung jawab. Jatuh dan bangun dan jatuh lagi dan bangun lagi pernah saya alami selama menyelami samudera Internet. Gaya hidup baru ini berpengaruh sangat signifikan bagi masyarakat dalam banyak aspek: politik, sosial budaya, pendidikan, kemasyarakatan, hingga pertahanan dan keamanan suatu negara.


Wild, wild West

Setiap orang yang mengenal Internet pastinya tidak asing dengan www (world wide web). Tiga huruf w ini mengantarkan kita menuju gerbang dunia maya yang ragam dan dinamikanya tak kalah semarak dibandingkan dunia nyata. Bahkan, di dalamnya terdapat ruang-ruang tertentu yang dapat membebaskan kita dari kekangan norma, aturan, dan peraturan yang membelenggu kebebasan kita, misalnya, mengemukakan pendapat yang tergolong ekstrim di mata masyarakat maupun pemerintah. Saya memberanikan diri untuk menyebut Internet sebagai Wild, wild West, sebuah sebutan terhadap wilayah Barat pada masa lampau. Ya, www = Wild, wild West. Internet begitu liar dan kejam bagi siapa saja. Anda dapat berbuat sesukanya namun berhati-hatilah karena sejatinya Anda tidak memiliki siapa-siapa. Hanya diri Anda sendirilah yang dapat menolong segala sesuatu yang Anda putuskan, lakukan, dan kemukakan. Internet sekedar mewadahi keinginan, hasrat, dan kepentingan. Keputusan berada di tangan kita, setiap pengguna Internet. Apakah kita akan menjadi pengekor atau menjadi pelopor? Kenyataan di lapangan, lebih banyak jumlah pengekor dibandingkan pelopor. Hal ini adalah wajar karena menjadi pengikut tugasnya lebih mudah dibandingkan menjadi pemimpin. Akan berada pada pihak mana diri kita nantinya bergantung pada kemampuan kita di dalam mempersiapkan diri.

Internet ibarat hutan belantara yang penuh dengan semak belukar dan binatang buas. Adalah diri seseorang yang dibekali oleh akal pikiran yang mampu menaklukkannya. Berbagai kasus kerugian, bahkan hingga jatuh korban jiwa, akibat keterlibatan seseorang di dalam dunia maya, merupakan wujud betapa kerasnya kehidupan maya.  

Internet is a guardian angel, yet a Godzilla.

Banyak pilihan dan pilihan-pilihan tersebut diberikan secara sebebas-bebasnya: menjadi guardian angel, menjadi godzilla, atau menjadi pihak yang tak tertolong kemudian menjadi mangsa godzilla. Sekali lagi, pilihan berada di tangan setiap dari kita.

BHINNEKA BLOG COMPETITION

2 February 2011

Pebruari Bulannya Jantung Kita

Penyakit kardiovaskuler, termasuk di dalamnya stroke, menjadi penyakit No. 1 setidaknya di Amerika Serikat. Maka dari itu pemerintah AS berusaha keras untuk memerangi penyakit ini. Bahkan, inisiatif penanggulangan penyakit kardiovaskuler telah dilakukan sejak tahun 1963, yakni pada saat Presiden waktu itu mencanangkan bulan Pebruari sebagai "American Heart Month". Berikutnya, American Heart Association (AHA), bekerja sama dengan Lippincott Williams & Wilkins (LWW) memelopori penyelenggaraan Annual American Heart Month.

Meskipun penyakit jantung menjadi salah satu masalah kesehatan yang paling mahal dan besar di Amerika Serikat, namun sebenarnya statusnya masih dapat dicegah. Setiap tahun AHA, bekerjasama dengan Centers for Disease Control and Prevention, National Institute of Health, dan sejumlah lembaga pemerintah lainnya menyusun sebuah statistik terkini tentang penyakit jantung, stroke dan kardiovaskuler. Di dalam statistik tersebut tercantum pula faktor-faktor resiko penyakit dimaksud. Laporan terkini ini mereka beri judul Heart Disease and Stroke Statistical Update. Dalam perkembangannya, statistik ini menjadi sumber yang sangat berguna bagi pelaku riset, paramedis, pembuat kebijakan bidang kesehatan, profesional bidang media, dan pihak-pihak lain yang membutuhkan.

Sumber: Lippincott Williams & Wilkins, 2011 | LWW Journals

Mari Diam Sejenak untuk Dengarkan Suara Alam

Sebuah ungkapan hati  tentang pencemaran suara di sekitar kita

"Noise is arguably the most widespread and least controlled environmental pollutant. Noise has been recognized since the time of the Romans as unwanted and intrusive." (Bronzalt dan Hagler, 2010)

Planet Bumi tempat tinggal kita telah sesak oleh pencemaran. Orang mengenal jenis-jenis pencemaran lingkungan yang dapat dibagi ke dalam 4 (empat) kelompok besar, yakni pencemaran udara, air, tanah, dan suara. Di antara keempat jenis pencemaran lingkungan ini, pencemaran suara sepertinya sering luput dari perhatian. Suara adalah bagian dari kehidupan kita sehari-hari, dari sejak kita bangun dari tidur hingga kita beranjak tidur lagi. Dominasi suara di sekitar kita, dari manapun sumbernya, semakin terasa jika kita hidup di tengah lingkungan yang padat penghuni dan padat kegiatan. Dalam banyak kesempatan, orang sering merasa terganggu oleh bising sehingga merasa tertekan, menunjukkan sikap yang temperamental, dan susah berkonsentrasi di dalam menjalankan kegiatannya, entah bekerja maupun belajar. Gangguan suara juga mengganggu istirahat kita, bukan?

Apakah pencemaran suara itu?

Saktiyono (2006: 162) mendefinisikan pencemaran suara sebagai  masuknya suara atau bunyi yang tidak diinginkan ke permukiman penduduk. Pencemaran suara dapat mengganggu aktivitas manusia (hal. 162). Sedangkan proses terjadinya suara dapat kita simak dari pernyataan yang dikutip dari Bronzalft dan Hagler (2010: 75)  berikut ini,

Sound begins as vibrating object causes the movement of air molecules, setting up alternate bands of compression and expansion in the air then strike the ear drum. The mechanisms of the middle ear  carry the vibrations to the hair cells of the inner ear (the Organ of Corti) where they are converted into electrical impulses that are transmitted to the brain. The brain decodes these transmissions into what we perceived as sound - its nature, pitch, volume, source, and duration.

Sejumlah penelitian telah dilakukan berkenaan dengan potensi gangguan terhadap lingkungan yang disebabkan oleh pencemaran suara. Menurut Chambers dan  Jensen (dalam Handbook of Environment Engineering Volume 2, Advanced Air and Noise Pollution Control, 2005: 441) pencemaran suara dapat mengancam kesehatan manusia dan kualitas hidup. Suara yang bising berpotensi menjadi kontaminan bagi atmosfer. Meskipun bukti yang ditemukan masih terbatas, namun kebisingan dapat mengganggu efisiensi, kesehatan manusia, dan menambah resiko kecelakaan. Pada tingkat yang lebih parah lagi, kebisingan dapat mengganggu fungsi pendengaran. Sebenarnya suara sangat penting bagi kehidupan sehari-hari. Suara yang digunakan sebagai alat peringatan, seperti peringatan bahaya, pengumuman, dan penanda-penanda yang lain memudahkan manusia untuk mempersiapkan diri di dalam menghadapi keadaan  tertentu. Akan tetapi, suara kemudian berubah menjadi sebuah hal yang membawa mimpi buruk bagi kita manakala suara tersebut terdengar terlalu keras dan bising. Konsentrasi menjadi terpecah karena adanya suara yang tidak diharapkan. Kerasnya suara bahkan dapat membuat jantung berdebar-debar karena terkejut sehingga dampaknya sangat membahayakan. Daerah perkotaan sangat identik dengan suara bising, entah dari kegiatan industri, hiburan, maupun transportasi. Jika kebisingan bukanlah suatu masalah, tidaklah mungkin kiranya sejumlah orang perlu menyingkir sejenak dari keramaian untuk menenangkan diri, menghindari stress, atau mencari inspirasi di tempat-tempat yang relatif lebih tenang dan hening.

Dampak pencemaran suara

Suara dan bebunyian senantiasa mewarnai kehidupan manusia sedari pagi buta hingga larut malam. Suara adalah bagian dari kehidupan hampir semua makhluk hidup di bumi. Akan tetapi jika kadarnya telah mencapai tingkat yang keterlaluan, bebunyian tersebut akan menimbulkan gangguan yang tentu saja merugikan. Cobalah tengok betapa bisingnya suasana di sekitar kita saat ini. Apalagi bagi saudara-saudara yang berada di lingkungan perkotaan yang sarat akan deru dan deringan. Terkadang orang merasa stress karena menghadapi kebisingan sehingga ia perlu “mengasingkan diri” untuk dapat merasa tenang dan berkonsentrasi. Pencemaran suara jelas mengganggu proses kegiatan manusia. Misalkan dalam sebuah diskusi membahas tentang penyelamatan lingkungan dari polusi udara, dapat saja himbauan seperti, “Marilah kita bersama-sama menyumbang pohon...” terdengar menjadi “Marilah kita bersama-sama menebang pohon...” Hal ini terkesan lucu dan konyol, namun tetap ada kemungkinan terjadi. Mengapa? Karena pada saat diskusi berlangsung, di sekitar tempat diskusi tersebut ramah akan suara gaduh, misalkan, deru mesin kendaraan, mesin industri, atau suara musik yang terlalu keras. Kesalahan satu kata saja akan berakibat fatal. Bahkan dapat menimbulkan perdebatan. Ini hanyalah ilustrasi dan masih banyak lagi ilustrasi yang lebih masuk akal.

Dampak pencemaran suara juga tidak sekedar mengganggu manusia, melainkan makhluk hidup lain. Pernah terjadi kasus yang unik di peternakan ayam negeri (broiler) seorang teman di daerah Yogyakarta. Suatu pagi teman itu mendapati beberapa ayam negeri mati setelah terjadi ledakan mercon. Padahal tidak seekor ayampun yang terkena langsung ledakan tersebut, melainkan sekedar mendengarnya. Selain itu, pencemaran suara juga dapat berakibat fatal bagi tumbuh-tumbuhan. Seperti yang dikemukakan oleh R. H. Ajie, dalam sebuah wawancara tanggal 1 Pebruari 2011, gelombang ultrasonik yang dihasilkan oleh suara akan mengganggu pertumbuhan tanaman. Dari sini dapat kita katakan bahwa bukan hanya manusia yang akan mendapatkan dampak negatif pencemaran suara, melainkan makhluk hidup lainnya. Kemudian, sebuah penelitian terhadap hewan uji monyet Rhesus, menunjukkan terjadinya kenaikan tekanan darah hingga 30% setelah mendapatkan perlakuan suara yang mencapai 85 db (desibel) selama delapan bulan. Tekanan darah dan detak jantung hewan uji ini meningkat dan tidak dapat dikembalikan pada kondisi semula sebelum percobaan.(1) Suara yang dihasilkan oleh manusia menjadi salah satu dari sekian banyak faktor penyebab  kepunahan habitat, hilangnya cadangan makanan, perubahan perilaku dan migrasi, perubahan hubungan antarspesies, keseimbangan antara spesies pemangsa dan spesies mangsanya, dan meningkatkan persaingan perebutan tempat tinggal dan makanan.(2) Dari sini kita dapat membayangkan betapa pencemaran suara telah mengganggu keseimbangan alam, bahkan mengancam keanekaragaman hayati. Akumulasi suara yang sampai menimbulkan getaran juga berbahaya bagi bangunan. Jika suara tidak dikendalikan maka bangunan akan mengalami kerusakan. Pernah suatu ketika suara yang dihasilkan oleh pengeras suara pada sebuah konser musik di daerah Pleburan, Semarang, membuat kaca rumah bergetar. Namun hal ini nyaris luput dari perhatian karena sebagian besar orang menganggap hal yang disebut pencemaran ialah asap, limbah, bahan inorganik, dan sebagainya. Dengan kata lain, pencemaran itu adalah kerusakan pada tanah, air, dan udara. Padahal, pencemaran suara tidak dapat kita kesampingkan karena menimbulkan gangguan yang seketika. Kita menjadi naik pitam, mudah marah, atau stress akibat mendengar suara yang terlalu keras. Akibatnya, kita berpotensi untuk bertindak di luar batas, seperti mengamuk dengan memecahkan benda-benda di sekitar, merusak dan marah-marah kepada orang sekitar, atau melemparkan benda seenaknya hingga berserakan. Apakah ini bukan wujud pencemaran lingkungan pula?  

Seperti yang dikemukakan oleh Hartuti Purnaweni dalam Implementasi Kebijakan Lingkungan di Indonesia: Hambatan dan Lingkungan, “kesiapan lingkungan hidup dalam mendukung eksistensi dan perkembangan kehidupan manusia sangat tergantung pada sikap dan perilaku manusia itu sendiri di dalamnya.” (3) Maka dari itu marilah kita mulai berbenah. Marilah kita berbagi perasaan agar alam bersikap kembali ramah kepada kita. Ketimpangan ragam hayati yang telah sedemikian jelasnya harus diseimbangkan dengan cara berusaha mengerti, mendengarkan suara alam, akan “keluh kesahnya” selama ini. Ia telah berbaik hati sekali menerima semua pembuangan yang kita lakukan. Kita jejali ia dengan asap berbahaya, benda-benda yang tak mudah diuraikan, dan suara-suara gaduh. Jangan sekedar bicara lantang menggunakan pengeras suara (loudspeaker) ke sana ke mari menyuarakan kepedulian kita terhadap lingkungan, sementara deru bunyi pemekak telinga di lingkungan tempat tinggal kita terus kita hasilkan.

Marilah kita diam sejenak. Pepatah mengatakan bahwa Diam adalah Emas. Heningkan lingkungan sekitar, kita dengarkan suara alam sehingga kita dapat memahami apa yang mereka mau. Alunan nada ayam jantan berkokok membangunkan kita dari peraduan selepas malam, kicau burung berpadu gemericik air sungai mengalir, daun-daun bersiul berirama seiring kibasan angin. Kemanakah itu semua? Nyaris lenyap oleh kegaduhan manusia yang mengaduh, mengeluh, melenguh, dan bergemuruh.

Tautan:
(1) Dave Corman, Nature Sound Society | www.naturesounds.org
(2) www.naturesounds.org/conservENW.html
(3) Hartuti Purnaweni | ww.ejournal.undip.ac.id/index.php/dialogue/article/download/537/412

Daftar bacaan dan rujukan:

Ajie R. H. 2011. Wawancara pengaruh polusi suara terhadap lingkungan selain manusia. Pleburan, Semarang Selatan, 1 Februari 2011.
Bronzalft A. L. dan Hagler L. 2010 Noise: The invisible pollutant that cannot be ignore dalam Shah V., Emerging environmental technologies, Vol. 2. Springer.
Chambers J. P. dan Jensen P. 2005 Noise Pollution dalam Wang L. K., Pereira N. C., dan Hung Y. T. (eds), Advance air and noise pollution control. Handbook of Environment Engineering, Vol. 2. Humana Press.
Purnaweni, H. 2010 Implementasi kebijakan lingkungan di Indonesia: hambatan dan lingkungan, Undip e-journal.
Saktiyono. 2006 IPA Biologi, Jilid 1, SMP dan MTs untuk Kelas VII KTSP standardisasi 2006.
Terima kasih kepada BelajarInggris.Net atas kepercayaannya memilih tulisan saya menjadi salah satu pemenang dalam Lomba Blog 2010.