Pages

30 November 2010

Konsep Negara Friedrich Engels

Tugas Kuliah Jurusan Ilmu Politik Universitas Diponegoro
Penulis: Khayrul Fiker, 2010

Masalah negara sekarang ini memperoleh arti penting yang khusus baik di bidang teori maupun di bidang politik praktis. Perang imperialis telah sangat mempercepat dan memperhebat proses kapitalisme monopoli menjadi kapitalisme monopoli-negara. Penindasan yang mengerikan atas massa pekerja keras oleh negara, yang makin lama makin erat berpadu dengan perserikatan-perserikatan kapitalis yang mahakuasa, menjadi lebih mengerikan lagi. Negeri-negeri yang maju sedang berubah –kita berbicara tentang “daerah belakang” mereka–menjadi penjara-penjara kerja paksa-militer bagi kaum buruh.
 
Kengerian dan bencana yang tiada taranya yang diakibatkan perang yang berlarut-larut membuat keadaan massa tidak tertanggungkan dan memperhebat kemarahan mereka. Revolusi proletar internasional jelas sedang mematang. Masalah hubungannya dengan negara memperoleh arti penting praktis.
 
Elemen-elemen oportunis yang menumpuk selama puluhan tahun dalam perkembangan yang relatif damai telah melahirkan aliran sosialis-chauvisnis yang berdominasi di dalam partai-partai sosialis yang resmi di seluruh dunia. Aliran ini (Plekhanov, Potresov, Breshkovskaya, Rubanovic, dan dalam bentuk yang agak terselubung, Tuan-tuan Tsereteli, Cernov, dan konco-konconya di Rusia; Scheidemann, Legien, David, dan lain-lainnya di Jerman; Renaudel, Guesde, Vandervelde di Perancis dan Belgia; Hyndemann dan kaum Fabian di Inggris, dsb., dsb.), sosialisme dalam kata-kata dan chauvisnisme dalam perbuatan, berciri penyesuaian yang nista dan membudak dari “pemimpin-pemimpin sosialisme” tidak saja pada kepentingan-kepentingan borjuasi nasional “milik mereka”, tetapi justru pada kepentingan-kepentingan negara “milik mereka sendiri”, karena kebanyakan dari apa yang dinamakan Negara-negara Besar telah lama menghisap dan memperbudak sejumlah bangsa kecil dan lemah. Dan perang imperialis justru perang untuk membagi-bagi dan membagi-bagi kembali barang rampasan macam ini. Perjuangan untuk pembebasan massa pekerja dari pengaruh borjuasi pada umumnya dan dari pengaruh borjuasi imperialis pada khususnya, tidaklah mungkin tanpa perjuangan melawan prasangka-prasangka oportunis mengenai “negara”.
 
Engels mengutarakan pandangan-pandangannya tentang kehidupan bernegara menurut faham sosialisme-komunisme, sebagai berikut:
 
“Jadi, negara tidaklah selamanya ada. Pernah ada masyarakat yang bisa tanpa negara, yang tidak mempunyai konsepsi tentang negara dan kekuasaan negara. Pada tingkat tertentu perkembangan ekonomi, yang tidak bisa tidak berhubungan dengan pecahnya masyarakat menjadi kelas-kelas, negara menjadi keharusan karena perpecahan ini. Kita sekarang dengan langkah-langkah cepat mendekati tingkat perkembangan produksi di mana adanya kelas-kelas ini bukan hanya tidak lagi menjadi keharusan, tetapi menjadi rintangan langsung bagi produksi. Kelas-kelas tak terelakan akan runtuh, sebagaimana halnya dulu kelas-kelas itu tak terelakan timbul. Dengan runtuhnya kelas-kelas, maka secara tak terelakan akan runtuh pula negara. Masyarakat yang akan mengorganisasi produksi secara baru atas dasar perserikatan bebas dan sama derajat kaum produsen akan mengirim seluruh mesin negara ke tempat yang semestinya: yaitu ke dalam museum barang antik, di sebelah alat pemintal dan kapak perunggu”.

Kutipan ini jarang dijumpai dalam literatur propaganda dan agitasi dari Sosial-Demokrasi masa kini. Tetapi kalaupun kita menjumpai kutipan tersebut, kebanyakan dikutip dengan cara seperti menyembah di hadapan patung orang suci, yaitu untuk menyatakan rasa hormat resmi kepada Engels, tanpa usaha sedikitpun untuk merenungkan berapa luas dan dalamnya jangkauan revolusi sebagai prasyarat untuk “mengirim seluruh mesin negara ke museum barang antik ” itu. Dalam banyak hal bahkan tidak nampak adanya pemahaman tentang apa yang oleh Engels dinamakan mesin negara.
 
Kata-kata Engels mengenai “melenyapnya” negara terkenal begitu luas, begitu sering dikutip dan begitu jelas menunjukkan inti pokok pemalsuan yang lazim terhadap Marxisme sehingga menjadi mirip dengan oportunisme, sehingga kita harus membahasnya secara terperinci. Kita akan mengutip seluruh argumen dari mana diambil kata-kata tadi:
 
“Proletariat merebut kekuasaan negara dan pertama-tama mengubah alat-alat produksi menjadi milik negara. Tetapi dengan ini ia mengakhiri dirinya sendiri sebagai proletariat, dengan ini ia mengakhiri segala perbedaan kelas dan antagonisme kelas, dan bersama itu juga mengakhiri negara sebagai negara. Masyarakat yang ada sejak dulu hingga sekarang yang bergerak dalam antagonisme-antagonisme kelas memerlukan negara yaitu organisasi kelas penghisap untuk mempertahankan syarat-syarat luar produksinya; artinya terutama untuk mengekang dengan kekerasan kelas-kelas terhisap dalam syarat-syarat penindasan (perbudakan, perhambaan dan kerja upahan) yang ditentukan oleh cara produksi yang sedang berlaku. Negara adalah wakil resmi seluruh masyarakat, pemusatan masyarakat dalam lembaga yang nampak, tetapi negara yang berupa demikian itu hanya selama ia merupakan negara dari kelas yang sendirian pada zamannya mewakili seluruh masyarakat; pada zaman kuno ia adalah negara dari warga negara pemilik budak; pada Zaman Tengah, negara dari bangsawan feodal; pada zaman kita, negara dari borjuis. Ketika negara pada akhirnya sungguh-sungguh menjadi wakil seluruh masyarakat, ia menjadikan dirinya tidak diperlukan lagi. Segera setelah tidak ada lagi satu kelaspun dalam masyarakat yang perlu ditindas, segera setelah lenyapnya, bersama dengan dominasi kelas, bersama dengan perjuangan untuk eksistensi perorangan yang dilahirkan oleh anarki produksi masa kini, bentrokan-bentrokan dan ekses-ekses yang timbul dari perjuangan ini, maka sejak saat itu tidak ada lagi yang harus ditindas, juga tidak ada keperluan akan kekuatan khusus untuk menindas, akan negara. Tindakan pertama, di mana negara benar-benar tampil sebagai wakil seluruh masyarakat –pemilikan alat-alat produksi atas nama masyarakat– sekaligus merupakan tindakannya yang bebas yang terakhir sebagai negara. Campur tangan kekuasaan negara dalam hubungan-hubungan sosial menjadi tidak diperlukan lagi dari satu bidang ke bidang yang lain dan ia berhenti dengan sendirinya. Pemerintahan atas orang-orang diganti dengan pengurusan barang-barang dan pimpinan atas proses produksi. Negara tidaklah dihapuskan, ia melenyap. Atas dasar ini harus dinilai kata-kata ‘negara rakyat bebas’ –kata-kata yang untuk sementara mempunyai hak hidup dalam hal agitasi, tetapi yang pada akhirnya tidak beralasan secara ilmiah–serta harus dinilai juga tuntutan dari apa yang dinamakan kaum anarkis supaya negara dihapuskan seketika” (Herr Eugen Duhring’s Revolution in Science [Anti-Dühring ], hlm. 301-03, edisi Jerman ketiga)

Dengan tidak takut salah dapat dikatakan bahwa dari argumen Engels yang luar biasa kayanya akan ide itu, yang telah menjadi milik sesungguhnya dari ide sosialis di kalangan partai-partai sosialis modern hanyalah bahwa menurut Marx, negara “melenyap” –berbeda dengan ajaran anarkis tentang “penghapusan” negara. Memangkas Marxisme sedemikian itu berarti memerosotkannya menjadi oportunisme, sebab “interpretasi” semacam itu hanyalah meninggalkan gambaran yang kabur tentang perubahan yang lambat, bahkan berangsur-angsur, tentang ketiadaaan revolusi. “Melenyapnya” negara dalam pengertian yang sudah umum berlaku, tersebar luas, massal, kalau dapat dikatakan demikian, tidak diragukan lagi berarti mengaburkan, jika tidak mengingkari, revolusi.
 
Bagaimanapun, “interpretasi” semacam itu adalah distorsi yang paling kasar terhadap Marxisme, yang hanya menguntungkan borjuis; dalam secara teori, dasarnya ialah mengabaikan keadaan-keadaan serta pertimbangan-pertimbangan terpenting yang diindikasikan, katakanlah, dalam argumen Engels yang “bersifat kesimpulan” yang telah kita kutip selengkapnya di atas.
 
Pertama sekali, pada awal dari argumennya Engels mengatakan bahwa dengan merebut kekuasaan negara, proletariat “dengan demikian menghapuskan negara sebagai negara”. Apa artinya ini, ini “tidak biasa” direnungkan. Biasanya ini diabaikan sama sekali atau dianggap sebagai sesuatu “kelemahan Hegelian” dari Engels. Sebenarnya kata-kata tersebut dengan singkat menyatakan pengalaman salah satu revolusi proletar yang terbesar, yaitu pengalaman komune Paris tahun 1871 yang akan kita bicarakan secara lebih terperinci pada tempat yang semestinya. Sebenarnya di sini Engels berbicara tentang “penghapusan” negara borjuis oleh revolusi proletar, sedang kata-kata tentang melenyapnya negara merujuk pada sisa-sisa ketatanegaraan proletar sesudah revolusi sosialis. Menurut Engels negara borjuis tidak “melenyap” tetapi “dihapuskan” oleh proletariat dalam revolusi. Apa yang melenyap sesudah revolusi adalah negara atau setengah negara proletar itu.
 
Kedua, negara adalah “kekuatan penindas khusus”. Di sini Engels memberikan definisi mendalam. Dan dari sini dapat ditarik kesimpulan bahwa “kekuatan penindas khusus” dari borjuis terhadap proletariat, dari segelintir kaum kaya terhadap jutaan kaum pekerja, harus digantikan dengan “kekuatan penindas khusus” dari proletariat (diktator proletariat) terhadap borjuis. Inilah “penghapusan negara sebagai negara”. Inilah “tindakan” pemilikan alat-alat produksi atas nama masyarakat. Dan dengan sendirinya jelas bahwa penggantian satu “kekuatan khusus” (borjuis) dengan “kekuatan khusus” yang lain (proletar) yang demikian itu tidaklah mungkn terjadi dalam bentuk “melenyap”.
 
Ketiga, ketika berbicara tentang “melenyapkan”, Engels, dengan jelas sekali dan pasti memaksudkan zaman sesudah “dimilikinya alat-alat produksi oleh negara atas nama seluruh masyarakat”, itu berarti, sesudah revolusi sosialis. Kita semua tahu bahwa bentuk politik dari “negara” pada masa itu adalah demokrasi yang paling sempurna. Tetapi hal ini tidak pernah masuk ke dalam kepala seorangpun yang mana saja dari kaum oportunis yang dengan tak tahu malu mendistorsikan Marxisme bahwa Engels oleh karena itu di sini berbicara tentang demokrasi “berhenti dengan sendirinya”, atau “melenyap”. Ini tampaknya sungguh janggal sekali pada pandangan pertama; tetapi ini adalah “tidak komprehensif” hanyalah bagi mereka yang tidak berpikir tentang kenyataan bahwa demokrasi juga adalah suatu negara dan bahwa, oleh karena itu, demokrasi akan hilang juga apabila negara hilang. Revolusi sendiri dapat “menghapuskan” negara borjuis. Negara pada umumnya yaitu, demokrasi yang paling sempurna, hanya dapat “melenyap”.
 
Keempat, sesudah merumuskan dalilnya yang tersohor bahwa “negara melenyap”, Engels sekaligus memberikan penjelasan yang kongkrit bahwa dalil ini diarahkan kepada kaum oportunis maupun kaum anarkis. Disamping itu Engels mengedepankan kesimpulan yang ditarik dari dalil bahwa “negara melenyap” yang diarahkan kepada kaum oportunis.

ANALISIS TERHADAP PEMIKIRAN FREDERICK ENGELS TENTANG EKSISTENSI SEBUAH NEGARA
 
Pada kenyataan di lapangan, semakin ke sini, semakin banyak negara yang berdiri atau memerdekakan diri. Pengertian tentang disfungsi negara yang diutarakan oleh Engels kiranya tidak dapat dicerna oleh sebagian besar orang. Pola organisasi komunis pada level pemerintahan telah membuktikan, bahwa dalam sejarahnya pemerintahan komunis tidak dapat berlaku secara “adil”, dalam arti memberikan atau memfasilitasi reward sesuai dengan kontribusi yang diberikan. Prinsip sama rata-sama rasa pada satu sisi adalah sebuah proses menuju kesetaraan dalam berbagai aspek, namun pada sisi lain, prinsip ini rentan terhadap pertikaian.  Hasrat untuk menghapuskan penindasan akibat pembedaan kelas justru memperbesar resiko kekacauan mengingat setiap orang memiliki kepentingan pribadi yang berbeda-beda. Jika peran negara tidak lagi dianggap signifikan, maka yang akan terjadi ialah sebuah kehidupan yang tidak teratur dan tanpa arah.

Dari segi kemanusiaan, filosofi kebebasan sesama yang diusung oleh Frederick Engels adalah sebuah usaha untuk menuju keadaan ideal dalam lingkungan yang adil dan sejahtera. Akan tetapi, kondisi ini hanya dapat dicapai jika setiap orang memiliki tingkat kesejahteraan yang sebanding. Dari sini, diperlukanlah peran sebuah organisasi besar bernama negara sebagai pemandu dan pengarah langkah menuju kepentingan bersama.
Referensi Kajian:
Engels, F., dan Karl Marx. 1917. Communist Manifesto.
Terima kasih kepada BelajarInggris.Net atas kepercayaannya memilih tulisan saya menjadi salah satu pemenang dalam Lomba Blog 2010.